detikfinance

Perbankan Syariah Tak Hanya untuk Kaum Muslim

Herdaru Purnomo - detikfinance
Senin, 18/07/2011 11:03 WIB
http://us.images.detik.com/content/2011/07/18/5/Syariah-dalam.JPG Ilustrasi Foto: dok detikFinance
Jakarta -Bank Indonesia (BI) mengungkapkan industri layanan perbankan syariah pada dasarnya tidak terbatas diberikan hanya kepada masyarakat muslim di tanah air. Produk perbankan syariah yang kreatif dan inovatif juga membuka kesempatan bagi penduduk non muslim untuk berinvestasi dan mengembangkan bank syariah.

"Seiring perkembangannya, perbankan syariah nantinya bisa menghasilkan produk-produk dan konsep konstruktif dan inovatif tidak hanya bagi nasabah muslim tapi juga nasabah non muslim. Karena bank syariah itu tidak hanya untuk penduduk muslim saja," ujar Gubernur BI Darmin Nasution dalam sambutannya di acara "Joint High Level Conference on Islamic Finance" BI-Bank Negara Malaysia di Hotel Shangrila, Jakarta, Senin (18/7/2011).

Menurut Darmin, dalam perkembangannya industri perbankan syariah di dunia mulai mengedepankan isu bahwa produk dan layanannya tidak hanya dikhususkan bagi masyarakat muslim.

"Seperti di Perancis dan Jepang itu membuka perbankan syariah seluas-luasnya," lanjutnya.

Adapun perkembangan industri perbankan syariah dimulai pada tahun 1991-1992 saat muncul bank syariah pertama, diharapkan dengan kerja sama dengan Malaysia, yang mulai mengembangkan perbankan syariah sejak 1983 bisa memberikan hasil maksimal dalam meningkatkan perkembangan syariah dunia pada umumnya.

"Hasil konferensi semoga bisa memperkuat dan mempercepat perkembangan syariah di kedua negara dan dunia pada umumnya," kata Darmin.

Dalam konferensi tersebut, Darmin mengatakan, akan terjadi diskusi di antara para pakar perbankan syariah dari kedua negara dalam mengelaborasi produk-produk, konsep, standar akuntansi syariah, serta hubungan perbankan syariah di kedua negara.

"Jumlah penduduk muslim yang sangat besar di Indonesia menjadi potensi pasar tersendiri. Malaysia itu leader, sudah mulai kembangkan produk syariah sejak 1983, lewat Tabungan Haji. Dari 22 bank yang ada di Malaysia, itu mencakup 22% industri perbankan. Dan pangsa pasar sukuk di Malaysia pun yang paling besar sampai 72%," jelasnya.
(dru/ang)

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.detik.com dan aplikasi detikcom untuk BlackBerry, Android, iOS & Windows Phone. Install sekarang!



Silakan  atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Gb Senin, 21/07/2014 17:45 WIB
    Bos Blue Bird Bicara Soal Kursi Ketua Hipmi
    Jumat (18/07/2014) lalu, detikFinance berkesempatan mewawancarai Bayu Priawan Djokosoetono, Bendahara Umum Hipmi. Bayu dikabarkan mencalonkan diri untuk menjadi ketua umum Hipmi selanjutnya.
  • Gb Minggu, 03/08/2014 18:18 WIB
    Ini Penyebab Klaim Asuransi Kecelakaan Tak Bisa Cair
    Beberapa kasus ada saja pemegang asuransi kecelakaan yang sulit mencairkan klaimnya. Berikut ini beberapa hal yang menyebabkan klaim asuransi kecelakaan sulit atau bahkan tak bisa cair.


“Mau berinvestasi di pasar modal ? Mega Online Trading adalah solusinya”

www.megaonlinetrading.com

Info Lebih Lanjut