detikfinance

Iran Cari 'Biang Kerok' Penyebab Turunnya Nilai Mata Uang

Wahyu Daniel - detikfinance
Rabu, 03/10/2012 11:42 WIB
http://us.images.detik.com/content/2012/10/03/6/113925_rial.jpg Foto: Reuters
Jakarta -Pada Senin awal pekan ini, mata uang Iran yaitu Iran rial jatuh 17% dalam sehari. Pemerintah Iran mencari biang kerok penyebab jatuhnya nilai mata uang ini.

Menteri Industri, Pertambangan, dan Perdagangan Iran Mehdi Ghazafari menyatakan, pemerintah Iran berharap otoritas keamanan bisa mencari penyebab kejatuhan rial yang tidak wajar ini.

"Kami mempunyai harapan besar bahwa otoritas keamanan bisa mengontrol dan mencari penyebab gangguan di pasar uang ini. Para broker di pasar juga berharap adanya peningkatan harga agar lebih menguntungkan. Tidak ada yang bisa mengontrol broker-broker itu," kata Ghazafari dikutip dari Arab News, Rabu (3/10/2012).

Sebelumnya, seorang pejabat dari AS menyatakan, penurunan nilai mata uang Iran ini adalah hasil kesuksesan dari sanksi internasional yang dilakukan AS akibat penolakan terhadap program nuklir di Iran. "Ini memperlihatkan kesuksesan tekanan internasional yang kami kepada ekonomi Iran," ujar pejabat tersebut.

Pada Senin lalu, nilai mata uang Iran rial turun menjadi 34.700 per dolar AS, dari sebelumnya hanya 29.600 per dolar AS.

Akibat gejolak ini, para pelaku pasar uang di Teheran menyatakan penurunan rial ini akan lebih dalam, bahkan mencapai 38.000-40.000 per dolar AS. Para pelaku pasar uang enggan diwawancara karena isu politik yang sensitif di Iran.

Pemerintah Iran memang menyalahkan spekulator menjadi biang kerok jatuhnya nilai mata uang tersebut. Bahkan ada pelaku pasar gelap yang mencoba menjatuhkan nilai mata uang Iran.

Selama ini memang AS dan Eropa tengah kompak memberi sanksi kepada Iran dengan mengembargo minyak dari Iran akibat program nuklir yang dilakukan Iran. Selain itu, AS juga mempengaruhi negara-negara lain utnuk melakukan embargo minyak Iran, jika tidak mau, maka negara yang masih melakukan perdagangan minyak dengan Iran bakal dikucilkan.
(dnl/ang)

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.detik.com dan aplikasi detikcom untuk BlackBerry, Android, iOS & Windows Phone. Install sekarang!

Sponsored Link


Silakan  atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com


“Mau berinvestasi di pasar modal ? Mega Online Trading adalah solusinya”

www.megaonlinetrading.com

Info Lebih Lanjut