detikfinance

Pabrik Pesawat Indonesia

Kondisi Terkini Pabrik Pesawat Indonesia di Bandung

Feby Dwi Sutianto - detikfinance
Senin, 18/02/2013 08:08 WIB
Halaman 1 dari 2
//images.detik.com/content/2013/02/18/1036/080740_halamandepanptdi.jpg
Bandung -Tak kalah dengan Airbus dan Boeing, Indonesia punya pabrik pesawat yang telah ada sejak tahun 1976 terletak di sebelah Bandara Husein Sastranegara, Bandung, Jawa Barat. Didirikan oleh Mantan Presiden RI BJ Habibie dengan nama awal PT Industri Pesawat Terbang Nurtanio (IPTN), perusahaan strategis ini kemudian menjelma menjadi produsen pesawat pertama asal Asia Tenggara.

detikFinance berkesempatan berkunjung dan mewawancarai direktur utama perusahaan pelat merah ini demi mengetahui kondisi terkini pabrik pesawat ini. Saat memasuki area pabrik, masih tampak sisa kejayaan kala itu, dengan gedung tinggi dan lahan pabrik seluas 48 hektar.

Direktur Utama PT Dirgantara Indonesia (Persero) atau disingkat PTDI, Budi Santoso menuturkan pada masa kejayaannya, PTDI banyak bekerjasama dengan berbagai produsen pesawat dunia kelas dunia.

“Dimulai 1976, kita pertama pembelajaran bikin pesawat terbang lisensi NC 212, BO 105 (helikopter), kemudian pembelajaran lagi bagaimana kita kerjasama dengan Cassa. Kita bikin CN 235, terus bikin sendiri program N 250,” tutur Budi kepada detikFinance di Kantor Pusat PTDI, Jalan Pajajaran, Bandung, Jumat (15/2/2013).

Budi menuturkan saat proses pengembangan kala itu, kucuran dana segar dari Presiden Soeharto sangat kencang. Sehingga sekitar 16.000 pekerja baik lokal maupun asing dilibatkan untuk mengembangkan pesawat hingga lahir pesawat pertama asli buatan anak bangsa, N 250.

Pesawat N 250 diluncurkan dengan dua seri yakni Gatotkoco berkapasitas 50 penumpang dan Krincing Wesi berkapasitas 70 penumpang. Nama ini langsung diberi oleh Presiden Soeharto di tahun 1993. Namun, ketika terbang perdana untuk seri Krincing Wesi di 19 Desember 1996, merupakan akhir dari nasib pesawat N 250.

“Pada 1998 terjadi krisis ekonomi. IMF stop development sehingga PTDI ini, goyang. Pada waktu itu terjadi pengurangan karyawan dan lain-lain. Kemudian berikutnya bahwa tenaga desainer, enjiner yang banyak ke luar negeri,” tambahnya.Next

Halaman 12
(feb/ang)

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.detik.com dan aplikasi detikcom untuk BlackBerry, Android, iOS & Windows Phone. Install sekarang!



Silakan  atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com


“Mau berinvestasi di pasar modal ? Mega Online Trading adalah solusinya”

www.megaonlinetrading.com

Info Lebih Lanjut