detikfinance

Perangi Kemiskinan, Orang Terkaya India Sumbang Rp 22 Triliun

Zulfi Suhendra - detikfinance
Minggu, 24/02/2013 11:54 WIB
Perangi Kemiskinan, Orang Terkaya India Sumbang Rp 22 Triliun foto:Forbes
New Delhi -Mejadi orang terkaya, memiliki banyak aset dan harta tak selalu menjadikan seseorang lupa pada kepentingan sosial khususnya bidang pendidikan.

Contohnya konglomerat pembuat perangkat lunak asal India, Azim Premji yang telah menyumbangkan US$ 2,3 miliar atau sekitar Rp 22 triliun ke yayasan pendidikan yang dikendalikannya. Angka sumbangan ini merupakan terbesar dalam sejarah India.

Sumbangan ini merupakan pemberian kedua yang diberikan Azim Premji, setelah pada tahun 2010, ia juga memberikan sumbangan sebesar hampir US$ 2 miliar atau sekitar Rp 19 triliun.

Hal ini ia lakukan tak lama setelah ia bergabung pada sebuah grup bersama miliuner penemu Microsoft Bill Gates, dan konglomerat Warren Buffet. Azim Premji merupakan orang India pertama yang bergabung dalam grup ini.

"Mereka yang memiliki keiistimewaan dalam memiliki kekayaan harus memberikan kontribusi yang signifikan untuk mencoba dan menciptakan dunia yang lebih baik bagi jutaan orang yang jauh kurang beruntung," ungkap Premji dikutip dari AFP, Minggu, (24/2/2013)

Pihak perusahaan perangkat lunak yang dikelola Premji yaitu Wipro, pada hari Sabtu kemarin, menyumbangkan saham senilai US$ 2,3 miliar dari perusahaannnya ke yayasan pendidikan yang dikendalikannya. Premji juga merupakan orang terkaya ke-3 di India menurut Forbes dengan total kekayaan bersih mencapai US$ 16 miliar, pada tahun 2012.

Premji yang juga mewarisi perusahaan minyak goreng ini dan mentransformasikannya menjadi sebuah perusahaan alih daya ketiga terbesar ini mengatakan, sumbangan yang ia berikan tersebut adalah untuk meningkatkan kinerja yayasan secara signifikan.

Sumbangan tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas sistem pendidikan di India yang mengkhawatirkan dengan meningkatkan kualitas guru dan mengatur jenis sekolah.

Surat kabar setempat dan media lainnya melaporkan ini merupakan sumbangan terbesar langsung yang diberikan sepanjang sejarah di India baru-baru ini. Premji telah lama mempromosikan bahwa pendidikan ialah salah satu cara untuk mengatasi kemiskinan di India.

Sumbangan miliuner ini datang di tengah keresahan yang berkembang di India tentang kesenjangan antara berkembangnya kelas masyarakat kaya raya dan ratusan juta orang yang masih hidup dalam kemiskinan yang mendalam.

Sebuah laporan filantropi oleh konsultan global Bain pada tahun 2012 mencatat "ketidakseimbangan yang mencolok" di India, yang menunjukkan
bahwa India adalah rumah bagi pertumbuhan populasi orang kaya tercepat di dunia tetapi juga satu dari tiga anak-anak mengalami kurang gizi di dunia.

Sementara laporan filantropi itu berkembang, dan mencatat bahwa "Ada ruang untuk perbaikan di India jika mengacu pada negara Amerika Serikat, salah satu pemimpin dunia dalam hal pemberian sumbangan pribadi"


(zul/hen)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Natuna, Daerah Kaya Sumber Daya yang Diincar China Senin, 18/07/2016 12:05 WIB
    Wawancara Tenaga Ahli Kemenko Maritim
    Natuna, Daerah Kaya Sumber Daya yang Diincar China
    Natuna adalah wilayah yang sangat penting. Bukan hanya kaya akan ikan, Natuna juga menyimpan potensi besar di sektor migas dan pariwisata.
  • Apa Saja Keuntungan Berinvestasi Obligasi? Kamis, 24/03/2016 17:19 WIB
    Apa Saja Keuntungan Berinvestasi Obligasi?
    Memilih investasi yang tepat bukan perkara mudah. Berbagai instrumen investasi ditawarkan mulai dari saham, obligasi, reksa dana, deposito, emas, dan lain-lain.


“Mau berinvestasi di pasar modal ? Mega Online Trading adalah solusinya”

www.megaonlinetrading.com

Info Lebih Lanjut