detikfinance

Dirut Pertamina Bantah Komisaris Soal Premium di SPBU Ternyata Berisi Premix

Rista Rama Dhany - detikfinance
Jumat, 26/04/2013 15:45 WIB
//images.detik.com/content/2013/04/26/1034/154823_183924_premiummobil03.jpg Foto: dok.detikFinance
Jakarta -Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Karen Agustiawan membantah pernyataan Komisaris Utamanya yaitu Sugiharto yang menyatakan, bensin premium yang dijual di SPBU ternyata adalah premix Ron 90 atau pertamax Ron 92.

"Ada yang bilang isi premium di SPBU ternyata Ron 90 (Premix), itu pendapat yang keliru," kata Karen ditemui di acara Puskodal Implementasi Kebijakan BBM PSO di kantor Pertamina Pusat, Jakarta, Jumat (26/4/2013).

Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Hanung Budya juga menegaskan, Pertamina tidak mengimpor bensin Ron 92 atau Ron 95 untuk digunakan sebagai sebagai premium subsidi di SPBU.

"Kita tidak beli gasoline 92-95 untuk digunakan sebagai premium, kita memang beli ron 90 untuk premium, namun itu dilakukan dalam keadaan terpaksa jika sedang tidak tersedia Ron 88 di pasar," tergasnya.

Diungkapkan Hanung berdasarkan data impor BBM Pertamina Maret 2013, Pertamina impor sebanyak 47 kargo dan Februari 2013 sebanyak 48 kargo.

"Namun dari 47 kargo pada Maret 2013 hanya 3 kargo yang berisi Ron 90, Februari 48 kargo hanya 1 kargo yang berisi Ron 90," jelasnya.

"Ini perlu dijelaskan agar tidak ada polemik di masyarakt, premium di SPBU tetap Ron 88," tandasnya.

Sebelumnya, Komisaris Utama Pertamina Sugiharto mengakui kalau premium yang di jual di SPBU merupakan premium yang memiliki RON 90 bukan yang disyaratkan pemerintah dengan RON 88.

"Ya memang menggunakan aturan berpuluh tahun selalu menggunakan RON 88, namun saat ini yang menjal RON 88 sudah makin langka di dunia," kata Sugiarto.

Dikatakan Sugiharto, karena lebih mudah RON 90 Pertamina tetap menjualnya dengan harga premium 88. "Ya karena lebih mudah dapat yang 90 ya kita anggap saja itu 88 dan jual saja tidak di-down grade atau diturunkan kualitasnya," ungkapnya.
(rrd/dnl)

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.detik.com dan aplikasi detikcom untuk BlackBerry, Android, iOS & Windows Phone. Install sekarang!



Silakan  atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com


“Mau berinvestasi di pasar modal ? Mega Online Trading adalah solusinya”

www.megaonlinetrading.com

Info Lebih Lanjut
MustRead close