detikfinance

Airport Tax 5 Bandara Naik Jadi Rp 200 Ribu, Ini Alasan Angkasa Pura I

Feby Dwi Sutianto - detikfinance
Kamis, 27/03/2014 18:45 WIB
Airport Tax 5 Bandara Naik Jadi Rp 200 Ribu, Ini Alasan Angkasa Pura I
Jakarta -Tarif Passenger Service Charge (PSC) atau yang biasa disebut airport tax pada 5 bandara di bawah PT Angkasa Pura I (AP I) bakal naik mulai 1 April 2014. Apa alasannya?

Akibat kenaikan ini, tarif airport tax tertinggi ada yang mencapai Rp 200.000. Pemberlakukan penyesuaian airport tax ini karena AP I telah menggelontorkan investasi besar untuk melakukan pengembangan terminal di 5 bandara. Akibatnya, AP I perlu menyesuaikan tarif agar investasi yang digelontorkan bisa kembali.

"Proses pembangunan sudah dibangun sedemikan besar oleh pengelola bandara. Kami bangun bendara dengan pinjaman bank sehingga harus dikembalikan. Naik hanya di 5 bandara yakni Bali, Surabaya, Balikpapan, Makassar, Lombok," kata Corporate Communication Angkasa Pura I Hendy Heryudhitiawan kepada detikFinance, Kamis (27/3/2014).

Hendy menuturkan, selama 3 tahun terakhir AP I belum pernah menaikkan tarif airport tax di 5 bandara tersebut. Sehingga AP I pasca melakukan pengembangan kemudian mengusulkan kenaikan airport tax.

"Jadi 3 tahun nggak naik, jalan tol saja setiap 2 tahun ada peninjauan kembali. Kami sudah cukup lama," sebutnya.

Selain itu, penyesuaian PSC ini merupakan kewenangan AP I selaku operator bandara komersial. Penyesuaian PSC ini, telah diatur di dalam Undang-Undang Nomer 1 Tahun 2009 tentang penerbangan.

"Penentuan PSC berdasarkan UU 1 Tahun 2009, pasal 224 ayat 2, bahwa besaran tarif jasa kebandarudaraan pada bandara yang diusahakan secara komersial ditetapkan oleh pengelola bandara," jelasnya.

Meski tidak diatur harus memperoleh restu atau izin dari Kementerian Perhubungan selaku regulator, namun Hendy menegaskan, AP I tetap mengirimkan surat ke Kemenhub, dan berkonsultasi dengan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) selaku perwakilan konsumen penerbangan.

"Kami sudah menyampaikan kepada Kemenhub nggak perlu persetujuan. Kami tetap berkorespondensi. Kami telah surati Kemenhub," katanya.

Untuk rencana menaikkan airport tax, AP I sudah melakukan beberapa langkah sosialisasi kepada pengguna jasa penerbangan.

"Kami sudah koordinasi dengan humas cabang dan dengan tim komersial. Kita sudah sampaikan memang sesuai RKAP, AP I akan ada penyesuaian PSC beberapa bandara," katanya.

Adapun 5 Bandara di bawah AP I yang mengalami penyesuaian airport tax antara lain:

  1. Bandara Juanda, Surabaya: Rp 75.000 (Domestik) dan Rp 200.000 (Internasional).
  2. Bandara Sepinggan, Balikpapan: Rp 75.000 (Domestik) dan Rp 200.000 (Internasional).
  3. Bandara Sultan Hasanudin, Makassar: Rp 50.000 (Domestik) dan Rp 150.000 (Internasional).
  4. Bandara Lombok, Mataram: Rp 45.000 (Domestik) dan Rp 150.000 (Internasional).
  5. Bandara Ngurah Rai, Denpasar: Rp 75.000 (Domestik) dan Rp 200.000 (Internasional).
(feb/dnl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Apa Saja Keuntungan Berinvestasi Obligasi? Kamis, 24/03/2016 17:19 WIB
    Apa Saja Keuntungan Berinvestasi Obligasi?
    Memilih investasi yang tepat bukan perkara mudah. Berbagai instrumen investasi ditawarkan mulai dari saham, obligasi, reksa dana, deposito, emas, dan lain-lain.


“Mau berinvestasi di pasar modal ? Mega Online Trading adalah solusinya”

www.megaonlinetrading.com

Info Lebih Lanjut