Follow detikFinance
Kamis 15 Jun 2017, 14:55 WIB

Dirombak Sri Mulyani, Begini Skema Gaji Pegawai Pajak

Hendra Kusuma - detikFinance
Dirombak Sri Mulyani, Begini Skema Gaji Pegawai Pajak Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengklaim bahwa skema baru pemberian tunjangan kinerja pegawai pajak dalam waktu dekat akan disahkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang tertuang dalam Perpres.

Perpres ini juga akan mengganti aturan pemberian tunjangan kinerja pegawai pajak yang sebelumnya tertuang pada Perpres Nomow 37 Tahun 2015.

Lalu bagaimana perbedaan skema lama dengan yang baru ?

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Humas Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak), Hestu Yoga Saksama mengatakan, pemberian tunjangan kinerja dengan aturan yang berlaku sekarang ini disesuaikan dengan capaian penerimaan pajak pada akhir tahun.

"Skema yang lama disamaratakan, kalau tidak mencapai target, semua dipotong," kata Hestu kepada detikFinance, Jakarta, Kamis (15/6/2017).


Dia mencontohkan, capaian penerimaan pajak pada 2015 hanya sebesar 82% dari target yang telah ditetapkan, maka semua pegawai dipotong sebesar 20%, sehingga tunjangan kinerja yang didapatkan pegawai pajak di 2016 hanya sebesar 80%.

Untuk skema baru, Hestu menyebutkan, akan diberikan sesuai pada kinerja masing-masing unit atau individu pegawai di tahun sebelumnya, dan tidak disamaratakan.

Misalnya, kata Hestu, pegawai yang kinerjanya tidak baik akan dipotong tunjangannya, sebaliknya pegawai yang kinerjanya baik malah bisa mendapatkan kenaikkan tunjangan di tahun berikutnya.

"Jadi reward and punishment akan diterapkan dalam skema pemberian tunjangan untuk setiap pegawai," tutup dia. (mkj/mkj)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed