Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 14 Nov 2014 09:38 WIB

Laporan dari Nay Pyi Taw

Menteri Susi Pertanyakan Keuntungan RI Masuk G20, Ini Kata Jokowi

- detikFinance
Nay Pyi Taw - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menyatakan Indonesia tak ada untungnya bergabung dengan negara-negara G20. Apa tanggapan Presiden Joko Widodo (Jokowi)?

"Belum ngerti, nanti kalau pulang baru. Kita belum pergi kok," kata Jokowi singkat sebelum berangkat ke Australia dari Myanmar, Jumat (14/11/2014).

Susi merasa Indonesia tidak ada gunanya ikut negara-negara G20. Pasalnya, banyak produk laut impor yang bebas bea masuk praktik perdagangan bebas yang dibuat bersama antara Indonesia dengan negara-negara G20.

"Tuna impor origin (asal) East Timor itu tarifnya 0%. Kita bangsa kaya dan bukan berkembang lagi, tetapi kita kehilangan 14% (bea masuk) dari nilai tuna dunia yaitu US$ 700 juta," ungkap Susi saat bertemu para pengusaha di Gedung Mina Bahari III, kantor pusat Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jakarta Pusat, Selasa 11 November 2014 lalu.

"Saya bilang Ditjen P2HP (Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan) surati, kita minta keluar dari G20 di sektor perikanan. Apa untungnya? Impor tarifnya tidak dikenakan, itu nggak ada untungnya," kata Susi.

Susi mengatakan, dalam waktu dekat ia akan bertemu dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Susi ingin Jokowi tahu bila negara benar-benar dirugikan karena produk perikanan laut impor dibebaskan dari bea masuk.

"Nggak perlu sombong, tetapi duit nggak hilang. G20 nggak bisa kasih keputusan. Kita bukan G8 yang bisa bikin policy, kita hanya pengikut gembira saja. Kita orang dagang. Lobi diplomatik bukan urusan kita," tegas Susi yang membuat seluruh peserta terdiam.

G20 adalah forum negara-negara yang menguasai 85% Produk Domestik Bruto (PDB) dunia. Indonesia sendiri adalah ekonomi terbesar ke-16 dunia dengan PDB mencapai lebih dari US$ 1 triliun.

(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed