Follow detikFinance
Jumat 22 Jul 2016, 15:21 WIB

Catut Nama Mentan untuk Gratifikasi, Pejabat Kementan Bakal Dicopot

Muhammad Idris - detikFinance
Catut Nama Mentan untuk Gratifikasi, Pejabat Kementan Bakal Dicopot Foto: Ari Saputra
Jakarta - Setelah menempatkan tim dari Kejaksaan Agung dan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Kementerian Pertanian RI untuk mencegah praktik korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN) di internal kementerian, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengendus praktik gratifikasi oleh pejabat Kementan saat kunjungan kerja di daerah atau setelah jam kantor.

"Saya tegaskan lagi, saya akan copot seorang pejabat eselon tiga karena mencatut nama menteri sebagai pejabat publik. Memalukan! Mencatut nama menteri untuk gratifikasi atau uang Rp 5 juta sampai Rp 10 juta," kata Mentan Amran Sulaiman di Bandung, Jawa Barat usai menghadiri sidang promosi doktor Herman Khaeron, Wakil Ketua Komisi IV DPR di Universitas Padjajaran (Unpad) Bandung, dalam keterangan tertulis Kementan Jumat (22/7/2016).

Dia mengingatkan untuk jangan coba-coba melakukan praktik gratifikasi, karena di kementeriannya sudah 'dibentengi' oleh tim KPK dan Kejagung. Oknum pejabat Kementan coba mengakali dengan mengarahkan Mentan Amran Sulaiman saat kunjungan kerja ke daerah untuk mengunjungi lokasi tertentu agar Mentan menghadiri seremoni yang digelar oleh perusahaan swasta untuk mendapat 'panggung' dari kunjungan Mentan.

"Indikasi lain dengan membayar biaya makan siang atau makan malam saya dan rombongan di restoran mewah tapi hal itu saya bisa endus karena selalu waspada terhadap praktik KKN dan gratifikasi. Tim dari Kementan sudah menyiapkan dana untuk akomodasi dan konsumsi seluruh rombongan yang menyertai saya kunjungan kerja di daerah," kata Amran Sulaiman.

Menurutnya, pengawasan terhadap pejabat nakal di Kementan tetap berlangsung meski di luar jam kantor, dan sampai saat ini sudah lima pejabat eselon dua dan tiga dicopot karena terindikasi melakukan praktik KKN atau menerima gratifikasi.

"Siapa pun yang menyalahi wewenang akan saya tindak tanpa ampun. Langsung saya copot," kata Mentan.

Kepala Biro Humas Kementan, Agung Hendriadi menambahkan sampai saat ini Mentan telah melakukan restrukturisasi organisasi di Kementan melalui mutasi terhadap 9 pejabat eselon satu dan 60 pejabat eselon dua sejak Amran Sulaiman memimpin Kementan pada 24 November 2014.

"Dalam setiap pertemuannya dengan para staf Kementan di Jakarta maupun di luar kota, Mentan selalu mengimbau agar menggunakan biaya perjalanan dinas dengan baik dan efisien, dan berpesan tidak coba-coba menerima uang dari pihak lain untuk menutupi biaya akomodasi dan konsumsi," kata Agung. (hns/hns)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed