Follow detikFinance
Jumat 19 May 2017, 13:58 WIB

Sri Mulyani Serahkan RAPBN 2018 ke DPR, Ekonomi Ditarget Tumbuh 6,1%

Hendra Kusuma - detikFinance
Sri Mulyani Serahkan RAPBN 2018 ke DPR, Ekonomi Ditarget Tumbuh 6,1% Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati hari ini menyampaikan kerangka ekonomi makro dan pokok-pokok kebijakan fiskal RAPBN 2018 kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Dalam sambutannya, Sri Mulyani menyampaikan gambaran perekonomian makro Indonesia yang menjadi landasan dalam menyusun asumsi dasar dalam perhitungan anggaran 2018.

Dia menuturkan, meski dihadapkan berbagai kedala dan ketidakpastian. Pemerintah tetap berupaya keras mewujudkan peningkatan pertumbuhan yang lebih berkualitas dan inklusif agar peningkatan kesejahteraan masyarakat dapat lebih adil dan merata.

Untuk itu, kata Mantan Direktur Bank Dunia ini, di tahun 2018 pemerintah menetapkan sasaran pertumbuhan ekonomi dikisaran 5,4%-6,1%.

"Sasaran pertumbuhan yang lebih tinggi ini diarahkan untuk mendorong pemerataan pertumbuhan di kawasan timur Indonesia, kawasan perbatasan dan juga pertumbuhan di kawasan yang masih tertinggal," kata Sri Mulyani dalam Rapat Paripurna DPR, di Gedung Nusantara II Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta Selatan, Jumat (19/5/2017).

Di tahun 2018, pemerintah akan berupaya menjada inflasi pada rentang 3,5±1,0%. Menurut dia, tingkat inflasi yang rendah tidak saja mendorong perekonomian domestik untuk menjadi lebih efisien dan berdaya saing, tetapi juga akan menjamin kemampuan masyarakat dalam memenuhi kebutuhan dan pada akhirnya akan memperbaiki tingkat kesejahteraan.

Sedangkan nilai tukar, Sri Mulyani menyampaikan pada tahun anggaran 2018 diperkirakan berada dalam rentang Rp 13.500-Rp 13.800 per dolar Amerika Serikat (AS).

"Perlu saya sampaikan sekali lagi bahwa depresiasi rupiah tidak selalu berarti negatif terhadap perekonomian domestik, depresiasi nilai tukar pada batas-batas tertentu akan berdampak positif bagi perbaikan daya saing produk ekspor Indonesia, yang pada gilirannya mendorong pertumbuhan ekonomi," tambahnya.

Untuk suku bunga Surat Perbendaharaan Negara (SPN) 3 bulan di tahun 2018 diperkirakan sebesar 4,8-5,6%. Asumsi hargak minyak mentah Indonesia (Indonesia Crude Oil Prices/ICP) di tahun anggaran 2018 diperkirakan pada kisaran US$ 45-60 per barel.

Asumsi lifting minyak dan gas bumi pada 2018, kata Sri Mulyani diperkirakan mencapai 1.965-2.050 ribu barel per hari (bph). Asumsi tersebut terdiri dari lifting minyak bumi sekitar 771 ribu-815 ribu bph dan gas bumi sekitar 1,1-1,2 juta barel setara minyak per hari.

"Perkiraan tingkat lifting berdasarkan pertimbangan kapasitas produksi dan tingkat penurunan alamia lapangan-lapangan migas yang ada, penambahan proyek yang akan dimulai beroperasi, serta rencana kegiatan produksi yang dilaksanakan oleh KKKS migas pada 2018," tutupnya. (mkj/mkj)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed