Follow detikFinance
Kamis, 01 Mar 2018 13:47 WIB

RI Impor Daging Kerbau India hingga 9.000 Ton/Bulan

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Yulida Medistiara Foto: Yulida Medistiara
Jakarta - Perum Bulog akan mendatangkan daging kerbau secara bertahap dari India. Rencananya, tiap bulan daging yang datang antara 5.000 hingga 9.000 ton.

Direktur Pengadaan Perum Bulog Andrianto Wahyu Adi mengatakan, impor daging kerbau ini terbagi dalam 5 kontrak.

"Kami akan realisasi sepanjang tahun dalam 5 batch kontrak, masing-masing 20.000-an ton. Barang, datang per bulan 5.000-9.000 ton-an," kata Andrianto kepada detikFinance di Jakarta, Kamis (1/1/2018).


Perum Bulog mengimpor daging kerbau setelah mendapat izin dari Kementerian Perdagangan (Kemendag). Sebelumnya, Kemendag menyatakan telah mengeluarkan izin impor sebanyak 100 ribu ton selama setahun.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan, untuk realisasinya akan diserahkan ke Perum Bulog.

"Sudah, sudah saya beri persetujuan kepada Bulog yang kerbau. Bulog minta persetujuan sudah dikasih. Tinggal kapan dia mau lakukan impor terserah Bulog," kata Enggartiasto Kamis (22/2/2018) pekan lalu.


Dia bilang, izin impor yang diberikan pada Perum Bulog berdasarkan rekomendasi Kementerian Pertanian. Batas waktu impor sampai setahun.

"Yang pasti kita alokasikan setelah dapat rekomendasi Kementerian Pertanian semuanya dapat. Saya sudah tandatangani tapi lupa tanggalnya. Tapi silakan Bulog lakukan itu 100 ribu dengan batas 1 tahun," ujar dia.

Enggartiasto memberi kelonggaran kepada Bulog untuk merealisasikan impor daging kerbau tersebut. Tujuan dari impor ini ialah untuk menekan harga daging sapi.

"Silakan saja kalau kurang kita tambahin. Dia berlaku sampai akhir tahun tapi setiap saat ada kebutuhan tambah lagi. Nggak ada soal karena itu upaya kita menekan harga. Dari India. Semuanya kerbau," paparnya. (hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed