Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 04 Mei 2019 22:30 WIB

Soal Tiket Pesawat Mahal, Kemenhub Ajak Ngobrol 2 Lembaga

Ristu Hanafi - detikFinance
Foto: Ristu Hanafi/detikcom Foto: Ristu Hanafi/detikcom
Kulon Progo - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) konsultasi ke Ombudsman RI dan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) terkait harga tiket pesawat. Kemenhub menilai persoalan harga tiket pesawat yang disebut mahal butuh pengkajian lintas sektoral.

"Kami masih evaluasi dan konsultasi dengan Ombudsman dan KPPU," kata Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub, Polana Banguningsih Pramesti kepada wartawan di Bandara Yogyakarta International Airport (YIA), Sabtu (4/5/2019).

Polana mengakui pemerintah sudah mengatur tarif batas atas dan batas bawah tiket pesawat. Disebutnya, tarif batas atas sudah tidak naik sejak tahun 2014, namun untuk mengkaji harga tiket, pemerintah tidak bisa memutuskan sepihak.


"Kami memang tak bisa evaluasi sendiri, harus bersama maskapai karena komponen tarif banyak, seperti nilai tukar mata uang, harga avtur yang fluktuatif, biaya spare part, training, biaya bandara, dan lainnya," ujarnya.

"Kalau ada penurunan (diputuskan) bersama. Kami sudah bertemu dengan maskapai, dan airline akan evaluasi, tapi airlane tak hanya menerbangi rute padat, tapi juga menerbangi rute yang kurang padat," imbuhnya.

(hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed