Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 07 Mei 2019 10:30 WIB

Lambat Genjot Investasi dan Ekspor Bikin Ekonomi Cuma Tumbuh 5,07%

Hendra Kusuma - detikFinance
Ilustrasi/Foto: Agung Pambudhy Ilustrasi/Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Ekonomi Indonesia tumbuh 5,07% pada kuartal I-2019. Angka tersebut naik tipis dibandingkan dengan kuartal I-2018 yang sebesar 5,06%.

Peneliti INDEF Bhima Yudhistira mengatakan, tidak banyak berubahnya angka pertumbuhan ekonomi nasional karena pemerintah lambat mengantisipasi kinerja investasi dan ekspor.

"Faktor pertumbuhan stagnan, motor utama pertumbuhan tidak berjalan optimal. Pemerintah lambat antisipasi perlambatan investasi dan ekspor," kata Bhima saat dihubungi detikFinance, Selasa (7/5/2019).


Kinerja investasi pada kuartal I-2019 tumbuh melambat menjadi 5,03% dari yang sebelumnya tumbuh sekitar 7%. Sedangkan ekspor negatif 2,08%.

Menurut Bhima, perlambatan investasi dan ekspor dikarenakan 16 paket kebijakan ekonomi gagal dan harus dievaluasi.

"16 paket kebijakan terbukti gagal dan harus dievaluasi total," ujar dia.

Selanjutnya, dampak Pemilu kepada produk domestik bruto (PDB) pun tidak signifikan. Bahkan, Pemilu memberikan dampak terhadap investor yang menanamkan dananya di Indonesia.


Faktor lain yang membuat perekonomian Indonesia cenderung stagnan adalah masih rendahnya harga komoditas. Ditambah lagi rendahnya pertumbuhan industri manufaktur nasional.

"Sebagai pendorong sektor lainnya, lemahnya growth manufaktur mengancam kualitas pertumbuhan ekonomi dalam jangka panjang," ujar dia.

Faktor yang lainnya, kata Bhima adalah pembangunan infrastruktur yang belum berdampak besar pada perekonomian nasional. Hal ini karena dominasi BUMN dan minimnya peran swasta.

"Pembangunan infrastruktur terbukti belum berhasil memberikan multiplier effect terhadap perekonomian," ungkap dia.


Lambat Genjot Investasi dan Ekspor Bikin Ekonomi Cuma Tumbuh 5,07%
(hek/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com