Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 20 Mei 2019 15:59 WIB

Ingatkan Pengusaha Bayar THR, Menaker: Mau Bayar atau Dijitak?

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri/Foto: Agung Pambudhy Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri/Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri mengingatkan para perusahaan untuk membayarkan tunjangan hari raya (THR) kepada para karyawannya. Hanif mengatakan pembayaran THR ini ada sanksi apabila tidak dilakukan.

Sanksinya sendiri dijelaskan Hanif bisa berupa sanksi teguran tertulis secara administratif. Paling parah menurut Hanif perusahaan bisa dibatasi kegiatan usahanya bila tidak membayarkan THR ke karyawannya.

"Ada dan sudah diatur dalam peraturan-peraturan dan regulasi yang ada. Bisa kena sanksi administratif hingga pembatasan kegiatan usaha kalau dia nggak mau bayar," sebut Hanif di Pusat Komando Pengawasan Pembayaran THR di kantornya, Jakarta Selatan, Senin (20/5/2019).


Hanif menegaskan bahwa pihaknya akan langsung menindak semua pengusaha maupun perusahaan yang tidak bayar pajak.

"Intinya, pengusaha itu mau bayar (THR) atau dijitak?" ungkapnya.

Selama ini menurut Hanif masih banyak aduan langsung dari masyarakat yang THR-nya bermasalah. Mulai dari THR yang tidak dibayarkan hingga jumlah yang dibayarkan kurang dari yang semestinya.

"Pengalaman selama ini ya aduannya belum dibayar lah, THR belum dibayarkan atau tidak sesuai dengan jumlah semestinya, karena kan sudah ada aturannya tuh, misal 12 bulan harus satu kali gaji eh kurang bayarnya," kata Hanif.


Hanif sendiri hari ini meresmikan pembukaan Pusat Komando Pengawalan Pembayaran Tunjangan Hari Raya (THR). Posko ini dibuka dari hari ini hingga tanggal 10 Juni di Kantor Kemnaker.

"Bagi yang THRnya bermasalah jadi bisa daftar ke sini untuk dapatkan tindak lanjut. Posko ini merupakan upaya pemerintah agar masalah-masalah THR bisa cepat selesai," kata Hanif. (ara/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com