Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 03 Des 2019 20:00 WIB

Awas! Jangan Percaya Ada Investasi Tawarkan Bunga Selangit

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Tim Infografis: Nadia Permatasari Foto: Tim Infografis: Nadia Permatasari
Jakarta - Satuan tugas waspada investasi merilis 182 entitas kegiatan usaha yang terindikasi investasi ilegal dan berpotensi merugikan masyarakat. Banyak orang yang masih terjebak dalam investasi bodong, padahal sudah jelas investasi bodong memberikan penawaran yang tidak rasional

Perencana Keuangan dari Tata Dana Consulting, Tejasari menjelaskan investasi bodong biasanya memang mengiming-imingi keuntungan yang sangat besar dan risiko rendah.

"Investasi bodong itu tanda-tandanya awal janji bunga tinggi banget. Misalnya 10% per bulan kan jadi 120% per tahun itu tinggi sekali, tidak rasional," kata Teja saat dihubungi detikcom, Selasa (3/12/2019).

Dia mengungkapkan, masyarakat seharusnya memahami jika tidak ada keuntungan yang besar dengan risiko yang rendah. "Jadi kalau ada orang yang menawarkan investasi dengan imbal hasil tinggi nah ini tanda-tanda investasi bodong," jelas dia.


Menurut Teja, sebelum memutuskan berinvestasi masyarakat juga harus mencari tahu perusahaan dan produk investasinya. Misalnya izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan regulator lain, kantor perusahaan yang jelas hingga rekam jejak perusahaan.

Setelah rekam jejak perusahaan sudah terkumpul dengan baik maka harus dicari tahu produk yang akan digunakan untuk berinvestasi. "Harus mengerti dulu apa produknya, bagaimana cara kerjanya supaya paham ke depan akan seperti apa risikonya, berapa keuntungan yang akan didapatkan," jelas dia.

Dia menjelaskan, saat ini memang korban investasi bodong terdiri dari berbagai macam kalangan. Termasuk kalangan berpendidikan hal ini karena orang-orang tersebut serakah karena menginginkan usaha yang minim namun hasil yang maksimum.

"Kalau untuk yang level berpendidikan mereka punya uang, tapi mereka juga ingin dapat return setinggi tingginya tapi aman. Ya tidak ada yang seperti itu, kalau mau aman ya di tabungan walaupun bunganya kecil," jelas dia.



Simak Video "Trauma Dirampok, Farah Quinn Ogah Simpan Berlian di Rumah"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com