Ngerinya Jokowi Ekonomi Global Terancam Krisis

Danang Sugianto - detikFinance
Jumat, 10 Jul 2020 06:00 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (kiri), Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (kedua kiri) dan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua kanan) meninjau lahan yang akan dijadikan
Foto: ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
Jakarta -

Risiko krisis ekonomi dunia karena pandemi wabah COVID-19 cukup membuat Presiden Joko Widodo (Jokowi) khawatir. Dia mengaku takut dengan banyaknya proyeksi dari lembaga internasional yang meramal ekonomi dunia tahun ini akan terkontraksi cukup dalam.

Jokowi pun sudah kesekian kalinya meminta para menterinya untuk bekerja tidak seperti biasanya. Bahkan dia minta para menteri bekerja seolah dalam keadaan krisis.

"Tadi di depan saya sudah minta, kita harus memiliki sense of crisis yang sama. Regulasi sederhanakan, SOP sederhanakan. Sesuai dengan keadaan krisis yang kita hadapi. Semua negara sekarang ini mengalami itu, kerjanya cepet-cepetan. Ini kita berkejar-kejaran dengan yang namanya waktu. Jadi sekali lagi ganti channel dari channel normal ke channel krisis," ujarnya saat membuka rapat terbatas yang membahas serapan anggaran seperti dilansir Kamis (9/7/2020).

Jokowi menjabarkan proyeksi dari Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD), yang menyebutkan kontraksi ekonomi global diprediksi mencapai minus 6 hingga 7,6%. Dia mengaku khawatir dengan proyeksi-proyeksi tersebut.

"Kalau ndak, ngeri saya terus terang saya ngeri. Di kuartal III ini. Ini kuncinya di kuartal III. Saya melihat memang setelah kita rapat kabinet di sini ada pergerakan yang lumayan. Tapi belum sesuai dengan yang saya harapkan. Sudah bergerak lebih baik, sudah bergerak lebih bagus, tapi belum," ujarnya.

Ekonomi Indonesia juga tengah dihantui resesi. Kuartal II-2020 sudah dipastikan pertumbuhan ekonomi akan minus. Jika kuartal III-20202 kembali minus maka sudah dipastikan ekonomi RI masuk dalam jurang resesi.

Jokowi pun mengaku akan memantau setiap hari penggunaan anggaran setiap kementerian. Dia minta agar serapan anggaran dikebut untuk belanja di dalam negeri. Sementara untuk belanja produk luar negeri dia minta direm.

Lalu apakah kekhawatiran Jokowi itu menandakan krisis ekonomi benar di depan mata?

Selanjutnya
Halaman
1 2