Fakta-fakta Jokowi Geram Perintah Ini Tak Dijalankan Bertahun-tahun

Danang Sugianto - detikFinance
Selasa, 06 Okt 2020 19:00 WIB
jokowi marah
Foto: Ilustrasi: Edi Wahyono

2. Dijawab Airlangga

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto pun buka suara. Menurutnya, pihaknya telah senantiasa melakukan transformasi ekonomi di sektor pertanian, dengan mendorong birokrasi yang selama ini belum mendukung lompatan nilai dalam mensejahterakan petani dan nelayan, beralih fokus kepada korporasi petani maupun nelayan.

"Bapak Presiden menyampaikan bahwa yang ingin dibangun adalah budaya korporasi, yaitu pola pikir di mana standar korporasi ini dipakai oleh pemerintah. Kalau di swasta bisa maka pemerintah juga harus bisa membimbing petani dan nelayan untuk melakukan itu," ujar Airlangga usai menghadiri Rapat Terbatas Korporasi Petani dan Nelayan dalam Mewujudkan Transformasi Ekonomi, Selasa (6/10/2020).

Airlangga memaparkan korporasi petani seperti apa yang ingin diwujudkan. Nantinya petani dan nelayan didorong untuk berkelompok dalam jumlah yang besar.

Tujuannya, agar mempunyai skala ekonomi yang lebih efisien serta mempermudah petani dan nelayan mengakses pembiayaan teknologi. Hal ini juga dapat membantu menyambung petani dan nelayan ke konsumen.

Dalam hal ini, pemerintah akan berperan mendorong proyek-proyek percontohan dan Kredit Usaha Rakyat (KUR) agar dalam pengembangan skala ekonomi yang lebih luas petani mampu membeli teknologi.

"Bisa juga dibuatkan ekosistem petani dan nelayan dan disambungkan kepada perusahaan-perusahaan teknologi seperti Sayurbox atau Tanihub," paparnya.


(das/dna)