Buruh Curhat THR 2020 Belum Lunas, Minta Tahun Ini Tak Dicicil

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Senin, 12 Apr 2021 11:52 WIB
Demo buruh di Patung Kuda, Jakarta Pusat (Sachril/detikcom)
Foto: Demo buruh di Patung Kuda, Jakarta Pusat (Sachril/detikcom)
Jakarta -

Puluhan buruh yang tergabung dalam Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) hari ini menggelar aksi untuk menyampaikan tuntutan di patung kuda dan Mahkamah Konstitusi (MK).

Dalam orasinya buruh menyampaikan jika masih banyak tunjangan hari raya (THR) tahun 2020 yang belum lunas.

"Sesuai survei banyak kawan-kawan kita yang belum dapat THR 2020 secara penuh. Belum lagi THR 2021," ujar orator, di patung kuda, Senin (12/4/2021).

Mereka juga menyampaikan aspirasi untuk teman-teman buruh yang tidak berserikat. Selain THR buruh juga menyampaikan tuntutan antara lain buruh meminta MK setuju untuk membatalkan dan mencabut UU Nomor 11 Tahun 2020 mengenai Cipta Kerja. Khususnya pada klaster ketenagakerjaan yang dinilai mengancam hak para buruh.

"Kami meminta hakim MK untuk membatalkan dan mencabut Omnibus Law pada UU No 11 tahun 2020, khususnya klaster ketenagakerjaan," ujar dia.

Selanjutnya buruh meminta agar THR tidak lagi dicicil seperti tahun lalu. Said mengatakan sampai saat ini saja masih banyak pekerja yang THR-nya di tahun 2020 dicicil dan belum selesai dilunasi perusahaan.

(kil/ara)