Follow detikFinance
Jumat 11 Aug 2017, 18:45 WIB

Bos First Travel Sangkal Ada Penipuan, Minta Penangguhan Penahanan

Edward Febriyatri Kusuma - detikFinance
Bos First Travel Sangkal Ada Penipuan, Minta Penangguhan Penahanan Gaya hidup bos First Travel saat berlibur di Eropa. (dok Facebook)
Jakarta - Pasutri pemilik First Travel, Andika dan Anniesa, meminta penangguhan penahanan. Anniesa dan suaminya, Andika, merasa tidak melakukan penipuan.

"Pak Andika sendiri harus minum obat dan masih batuk-batuk lagi. Kalau Ibu Anniesa, beliau masih menyusui anaknya yang berusia tiga minggu," ujar kuasa hukumnya, Deski, di Bareskrim Polri, di gedung KKP, Jalan Medan Merdeka Timur, Gambir, Jakarta Pusat, Jumat (11/8/2017).

Atas dasar kondisi tersebut, kuasa hukum meminta penangguhan penahanan. Tim kuasa hukum juga sudah memberikan surat kepada Direktur Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Bareskrim Polri.

"Kami sudah terima tanda terima untuk pengajuan penangguhan penahanan," ujar Deski.

Deski mengatakan, secara psikologis, Andika dan Anniesa tidak mengalami masalah. Bahkan mereka masih yakin dapat memberangkatkan umrah ribuan jemaahnya.

"Jadi tidak ada penipuan siapa-siapa di sini," paparnya.

Deski meminta belas kasih Bareskrim dengan dasar kesehatan dan komitmen pasutri itu, sehingga mereka dapat menuntaskan komitmennya.

"Jadi saya harap ini jadi pertimbangan Bareskrim, untuk memberikan penangguhan penahanan terhadap klien kami," pungkasnya. (edo/asp)


Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed