Follow detikFinance
Senin 06 Mar 2017, 16:42 WIB

Perkuat Jaringan, Telkom Habiskan Dana Rp 29,1 T di 2016

- detikFinance
Perkuat Jaringan, Telkom Habiskan Dana Rp 29,1 T di 2016 Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) cukup ekspansif dalam kinerja sepanjang 2016. Perusahaan berplat merah tersebut menghabiskan belanja modal atau capital expenditure (capex) di 2016 sebesar Rp 29,1 triliun.

Belanja modal tersebut dihabiskan untuk membangun infrastruktur guna menunjang bisnis seluler, broadband dan infrastruktur lainnya. Perseroan telah melakukan pembangunan jaringan backbone serat optik, baik terestrial maupun kabel laut di tahun 2016 sepanjang 24.700 km.

"Sehingga total jaringan backbone serat optik yang dimiliki Telkom hingga akhir 2016 menjadi 106.600 kilometer termasuk jaringan kabel laut SEA-ME-WE-5 yang menghubungkan Indonesia dengan Eropa," kata Direktur Utama Telkom Alex J. Sinaga dalam keterangan tertulisnya, Senin (6/3/2017).

Selain membangun jaringan backbone serat optik, Telkom juga telah menyelesaikan pembangunan data center dengan total 95.000 m2 hingga akhir 2016. Termasuk data center Telin-3 berkapasitas 20.000 m2 yang dibangun di Singapura.

Telkom juga berhasil meraup laba bersih di 2016 sebesar Rp 19,35 triliun. Angka itu meningkat 24,94% dari perolehan tahun sebelumnya sebesar Rp 15,48 triliun. Sedangkan pendapatan tercatat tumbuh 13,5% dari Rp 102,47 triliun menjadi Rp 116,33 triliun.

Catatan positif tersebut didukung oleh bisnis data, internet dan IT yang meningkat 28,2%. Bisnis itu memberikan kontribusi sebesar 37% dari total pendapatan," tuturnya.

Pendapatan Telkom juga ditunjang dari bisnis voice dan SMS seluler sebesar Rp 54,45 triliun. Selain itu bisnis data, internet & IT service menyumbang Rp 43,26 triliun, fixed line Rp 7,54 triliun, interkoneksi Rp 4,15 triliun serta network and other telco services sebesar Rp 6,93 triliun.

Sementara itu untuk bisnis mobile, pelanggan seluler Telkomsel tercatat hingga akhir 2016 mencapai 173,92 juta pelanggan. Angka itu tumbuh 13,9% dibanding jumlah pelanggan tahun 2015. Sedangkan untuk mobile broadband, pelanggan Telkomsel Flash tumbuh 37,1% dari 43,8 juta pelanggan pada 2015 menjadi 60,0 juta pelanggan pada 2016.

Kendati begitu, beban operasi, pemeliharaan dan jasa telekomunikasi meningkat dari 2015 sebesar Rp 28,12 triliun menjadi Rp 31,26 triliun. Sedangkan total aset perseroan naik dari Rp 166,17 triliun menjadi Rp 179,61 triliun. (Danang Sugianto/mkj)


Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed