Follow detikFinance
Kamis, 21 Jun 2018 17:37 WIB

Saham Bakrie & Brothers Berpotensi Jadi 'Gocap' Lagi

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Ari Saputra Foto: Ari Saputra
Jakarta - Saham PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR) diprediksi bisa kembali lagi ke level paling dasar Rp 50 alias gocap. Padahal saham ini sempat di level Rp 500 lantaran melakukan reverse stock.

Menurut Analis Senior dari PT Binaartha Sekuritas, Reza Priyambada anjloknya saham BNBR lantaran persepsi pelaku pasar terhadap perusahaan masih negatif.

"Yang namanya pergerakan harga saham, selain ditentukan faktor fundamental emitennya juga persepsi pasar. Masih ada persepsi negatif terhadap Grup Bakrie. Itu yang membuat pelaju pasar melakukan aksi jual," tuturnya saat dihubungi detikFinance, Kamis (21/6/2018).

Dari sisi fundamental kinerja dari BNBR juga semakin negatif. Pada kuartal I-2018 BNBR mengalami rugi bersih Rp 336,71 miliar. Kerugian itu jauh lebih besar dari rugi bersih di kuartal I-2017 sebesar Rp 155,03 miliar.

"Artinya kerugian di kuartal tahun ini hampir 2 kalinya dibandingkan tahun lalu. Ini yang membuat pelaku pasar merespons negatif, bahwa belum ada perbaikan dari BNBR. Kemudian stigma pelaku pasar terhadap Group Bakrie masih negatif," imbuhnya.


Padahal tujuan BNBR melakukan reverse stock dengan rasio 10:1 untuk meningkatkan nilai sahamnya dan bisa kembali diperdagangkan. Setelah mejeng di level Rp 500 saham BNBR justru terus turun hingga saat ini di level Rp 70.

Menurut Reza, saham BNBR berpotensi untuk balik lagi ke level Rp 50, jika tidak ada upaya perbaikan kinerja ataupun rencana aksi korporasi untuk menunjang keuangan perusahaan.

"Ada kemungkinan sepanjang pelaku pasar tidak melihat adanya perbaikan atau berita positif dari BNBR. Setelah dia melakukan reverse stock tidak ada rencana aksi korporasi lagi, padahal itu yang ditunggu pelaku pasar," tuturnya.

(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed