Follow detikFinance
Selasa 26 Apr 2016, 18:02 WIB

BRI Setor Dividen Rp 4,36 T ke Negara

Feby Dwi Sutianto - detikFinance
BRI Setor Dividen Rp 4,36 T ke Negara Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) membayarkan dividen secara tunai kepada negara sebagai pemegang saham mayoritas sebesar Rp 4,36 triliun. Total dividen yang dibayarkan ke pemegang saham, publik dan negara, mencapai Rp 7,62 triliun atau sebesar 30% dari total laba bersih tahun 2015. Sebagaimana diketahui, perolehan laba bersih Bank BRI (consolidated) tahun 2015 tercatat Rp 25,40 triliun.

"Sebelumnya, dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2015 beberapa waktu lalu, pemegang saham menetapkan dividen pay-out ratio sebesar 30% dari laba bersih BRI Tahun Buku 2015 atau sekitar Rp 7,62 triliun," ujar Corporate Secretary Bank BRI, Hari Siaga Amijarso dalam siaran pers, Selasa (26/4/2016).

Hari mengatakan, nilai dividen yang dibayarkan tahun ini mengalami kenaikan sebesar 5% dibandingkan tahun lalu, seiring dengan peningkatan kinerja perseroan.

"Di tahun 2015, setoran dividen BRI tercatat Rp 7,27 triliun. Sedangkan di tahun 2016 ini, setoran dividen BRI mencapai Rp. 7,62 triliun," tambah Hari.

Sementara itu, total dividen yang diterima oleh Pemerintah tercatat sekitar Rp 4,36 triliun atau naik dari tahun sebelumnya yang sebesar Rp. 4,12 triliun.

"Dengan demikian, dividen yang disetorkan BRI kepada pemerintah telah menyumbang 12,74% dari target penerimaan negara melalui dividen BUMN sesuai dengan yang tercatat dalam informasi APBN 2016, yakni sebesar Rp 34,2 triliun," ungkap Hari Siaga.

Laba Ditahan

Meski kontribusi dividen BRI kepada negara cukup signifikan, komitmen pemegang saham untuk mengembangkan bisnis BRI justru menguat. Melalui RUPST beberapa waktu lalu, pemegang saham sepakat menetapkan 70% dari laba bersih BRI Tahun Buku 2015 atau Rp 17,77 triliun sebagai laba ditahan.

Laba ditahan itu digunakan untuk memperkuat ekspansi perusahaan utamanya di sektor usaha mikro. Rasio kecukupan modal (Capital Adequacy Ratio/CAR) BRI hingga 2015 juga tercatat masih sangat kuat yakni sebesar 20,59%, setelah memperhitungkan risiko kredit, risiko pasar dan risiko operasional. (feb/hns)


Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed