Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 29 Mar 2016 12:17 WIB

FSRU Lampung Siap Dukung Proyek Listrik 35.000 MW

Dewi Rachmat Kusuma - detikFinance
Foto: FSRU Lampung (Humas PGN) Foto: FSRU Lampung (Humas PGN)
Jakarta - PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk (PGN) menyiapkan infrastruktur gas bumi yakni fasilitas Floating Storage and Regasification Unit (FSRU) Lampung untuk mendukung keandalan pasokan gas bumi di wilayah Barat dan wilayah Tengah Indonesia.

Selain untuk memenuhi kebutuhan gas bumi bagi pelanggan eksisting seperti industri, komersial, UKM dan rumah tangga, keberadaan FSRU Lampung juga untuk mendukung sektor kelistrikan.

"FSRU Lampung siap untuk mendukung proyek listrik 35.000 megawatt (MW) yang digagas Presiden Joko Widodo, utamanya yang berada di Jawa bagian Barat dan Sumatera Bagian Selatan," kata Sekretaris Perusahaan PGN Heri Yusup, di Jakarta, Selasa (29/3/2016).

Berdasarkan data KementerianESDM, dalam proyek listrik 35.000 MW, sekitar 13.432 MW pembangkitlistriknya akan menggunakan bahan bakar gas. Total gas yang diperlukan sekitar 1.009 juta kaki kubik per hari (MMSCFD).


Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) di proyek listrik 35.000 MW antara lain adalah PLTGU Jawa 1 1.600 MW, PLTGU Jawa-Bali 3 Peaker 500 MW, PLTGU Muara Karang (peaker) 500 MW, PLTGU Jawa 2 (Tanjung Priok) 800 MW, PLTMG Belitung V 30 MW, PLTMG Bangka Peaker 100 MW, PLTMG Tanjung Pinang II 30 MW, PLTMG Bengkalis 18 MW, PLMG MPP Kaltim 30 MW, PLTGU Sulsel Peaker 450 MW dan banyak lagi lainnya.

Heri menjelaskan, FSRU Lampung berperan sebagai terminal penerima LNG (gas bumi cair) dan memiliki fasilitas regasifikasi (mengubah gas bumi cair ke dalam bentuk cair ke gas).

PGN juga mengembangkan Mini LNG Sea Transportation (kapal miniLNG) yang akan membawaLNG dariFSRU Lampung ke pembangkit listrik yang berada di berbagai pulau antara lain di sekitarSumatera,Kalimantan dan wilayah lainnya.


Seperti diketahui, FSRU Lampung adalah sebuah terminal terapung yang di dalamnya dilengkapi dengan fasilitas untuk menampung LNG dan fasilitas untuk mengubah LNG menjadi gas (regasifikasi).

FSRU Lampung memiliki kapasitas penampungLNG 170.000 m3 dan kemampuanregasifikasi 240MMSCFD (juta kaki kubik per hari).FSRU Lampung terletak di lepas pantai, yang berjarak sekitar 21 km dari LabuhanMaringgai, Lampung.


Tahun ini, FSRU Lampung akan menyalurkan 1,1 juta meter kubik LNG. LNG tersebut berasal dari Kilang LNG Tangguh Papua, dan diterima secara bertahap, mulai April hingga akhir tahun. (drk/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed