Follow detikFinance
Jumat 24 Feb 2017, 21:32 WIB

Pengalaman Pahit Arun dan Bontang Tak Boleh Terulang di Masela

Muhammad Idris - detikFinance
Pengalaman Pahit Arun dan Bontang Tak Boleh Terulang di Masela Ilustrasi (Foto: Hasan Alhabshy)
Jakarta - Masih ingat lapangan Arun di Aceh yang pernah berjaya pada dekade tahun 1990-an, saat ini kondisinya sudah berbalik 180 derajat lantaran pasokan gasnya sudah habis ditambang. Geliat Kota Louksmawe di dekat lapangan gas itu pun saat ini sudah lagi tak seramai dulu. Hal yang kurang lebih sama juga terjadi pada Bontang.

Menteri Badan Perencanaan Nasional/Kepala Bappenas, Bambang Brodjonegoro mengungkapkan, hal ini terjadi karena ada fenomena enclave atau kawasan khusus yang dibuat kontraktor, sehingga keberadaan kekayaan gas tidak menggerakkan ekonomi wilayah tersebut.

Kontraktor migas membuat kawasan sendiri yang seolah terisolasi dengan kawasan masyarakat sekitar dengan fasilitas lengkap untuk kalangan sendiri, seperti klinik, sekolah, perumahan, sampai bandara sendiri.

Ia ingin pengalaman pahit Arun dan Bontang tak boleh terulang lagi pada Masela.

"Apa yang salah dengan Arun dan Bontang? Ini karena konsep enclave, planning dari kota yang dibentuk untuk mendukung industri gas di Arun dan Bontang. Kontraktor juga punya peran, memang enggak 100%," kata Bambang dalam diskusi 'Pengelolaan Masela untuk Siapa' di Gedung DPR, Jakarta, Jumat (24/2/2017).

"Apa simbolnya ada enclave? Paling gampang ada lapangan terbang sendiri di dalam kompleks migas. Itu nyata, kayak di Bontang badara itu dibuat bukan untuk Bontang, tapi untuk migas. Ada pemisahan wilayah kerja, mereka yang bekerja, dan keluarganya, dengan wilayah sekitar enclave. Fasum fasos khusus untuk pegawai saja," tambahnya.

Hal inilah yang menurut dia tidak boleh lagi terjadi di Blok Masela. Menurutnya, meski dibangun kontraktor migas, fasilitas tersebut juga harus bisa dipakai untuk masyarakat sekitar, sehingga bisa jadi penggerak ekonomi daerah secara optimal.

"Masela prinsipnya jangan enclave, perumahan enggak perlu dipisahkan, toh sama-sama masyarakat. Fasum fasos seperti klinik dan sekolah tidak eklusif. Jangan kayak di Aceh yang kemudian muncul jealous (cemburu), warga Louksmawe malah tak menikmati apa-apa dari Arun," ungkap Bambang.

"Misalnya kalau klinik ya itu bisa dipakai sama masyarakat sekitar. Tapi kalau karyawan bisa pakai klinik untuk kelas satunya misalnya," katanya lagi. (idr/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed