Jokowi Turunkan Target 35.000 MW, PLN: Kita Sedang Hitung

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Selasa, 17 Okt 2017 15:35 WIB
Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) berencana turunkan target program 35.000 megawatt (MW) di 2019. Hal ini disampaikan Jokowi saat meresmikan proyek pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Jawa 7, 9, dan 10 di Desa Terate, Serang, Banten, Kamis (5/10/2017).

PT PLN (Persero) sebagai pihak operator pun mendukung langkah pemerintah tersebut. Hal itu dilihat dari pertumbuhan energi yang belum sesuai dengan target program 35.000 MW.

"Melihat perkembangan dan pertumbuhan energi yang saat ini, mungkin tidak seperti kita ekspektasi di awal waktu kita luncurkan program ini dan inilah yang membutuhkan penyesuaian seperti yang sudah disampaikan," kata Direktur Perencanaan Korporat PLN, Syofvi Felienty Roekman, di kantor PLN Pusat, Jakarta, Selasa (17/10/2017).

Kendati begitu, Syofvi masih belum bisa menyebut jumlah target yang akan direvisi atau disesuaikan. Saat ini, pihaknya masih melakukan perhitungan terhadap pertumbuhan kebutuhan listrik 2018 dan 2019.


"Karena PLN sendiri harus mengatur ritme, jangan sampai nanti over jadi kami terus melakukan review terhadap beban yang ada. PLN harus berpikir bagaimana encourage beban ini supaya tumbuh yang kita harapkan ke depan," jelasnya.

"Jadi masih belum (tahu), masih dalam perhitungan kita. PLN juga harus berpikir bagaimana meningkatkan pertumbuhan penjualan listriknya kami sendiri. Jadi semuanya masih dalam RUPTL (Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik) kita, tapi nanti kita akan lihat kembali sesuai dengan pertumbuhan penggunaan energi kita," tutup Syofvi. (hns/hns)