Follow detikFinance
Kamis, 12 Jul 2018 13:25 WIB

Subsidi Solar Ditambah Jadi Rp 2.000/Liter, Dari Mana Uangnya?

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: Lamhot Aritonang Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Kementerian Keuangan telah menyetujui penambahan nominal subsidi bahan bakar minyak (BBM) jenis solar menjadi Rp 2.000 per liter. Saat ini subsidi solar sebesar Rp 500 per liter.

Penambahan nominal subsidi ini rencananya dilakukan tahun ini dan dilanjutkan di tahun anggaran 2019. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan alokasi anggaran penambahan nominal subsidi akan tetap menggunakan pos yang sudah ada.

"Untuk masalah subsidi kan seperti saya katakan kemarin, Menteri Energi (dan Sumber Daya Mineral) menyampaikan ke komisi VII. Jadi, nanti komisi VII dan menteri energi yang akan menetapkan bagi pemerintah kenaikan dari Rp 500 per liter menjadi Rp 2.000 tentu dialokasikan berdasarkan pos yang ada," kata Sri Mulyani di gedung DPR RI, Jakarta, Kamis (12/7/2018).


Pemerintah telah menyatakan penambahan subsidi solar ini bisa dilakukan tanpa harus mengusulkan APBN perubahan (APBNP) tahun anggaran 2018. Adapun opsi yang bisa dilakukan dengan mengalihkan pembayaran subsidi (carry over) pada PT Pertamina (Persero). Nantinya, pengalihan tersebut menjadi beban utang pemerintah kepada BUMN.

"Kan keseluruhan APBN itu dari sisi penerimaan maupun belanja pasti ada beberapa yang bergerak berdasarkan indikator ekonomi seperti harga minyak, nilai tukar, bahkan juga dari sisi suku bunga. Jadi, pergerakan itu ada di UU APBN yang sudah mengamanatkan untuk bisa teralokasikan," jelas dia.

(ara/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed