Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 23 Apr 2019 18:04 WIB

Bos PLN Jadi Tersangka, ESDM: Kita Prihatin

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Ari Saputra Foto: Ari Saputra
Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) merespons penetapan Direktur Utama PT PLN (Persero) Sofyan Basir sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Rida Mulyana mengaku prihatin atas hal tersebut. Tapi, dia menghormati proses hukum yang berjalan.

"Kita tentu saja prihatin, tapi kita wajib menghormati proses hukum yang berjalan," katanya kepada detikFinance, Selasa (23/4/2019).


Dia berharap, proyek-proyek ketenagalistrikan tidak terganggu ke depannya. Dia mengatakan, pelayanan kepada masyarakat menjadi prioritas.

"Kami berharap hal ini tidak akan banyak mengganggu pelaksanaan proyek-proyek ketenagalistrikan ke depannya," ujarnya.

"Pelayanan kepada masyarakat tetap harus jadi prioritas," terangnya.


Untuk diketahui, KPK baru saja menetapkan Sofyan Basir sebagai tersangka dalam kasus proyek PLTU Riau-1.

"KPK menemukan bukti permulaan yang cukup dengan tersangka SFB (Sofyan Basir) diduga membantu Eni Maulani Saragig dan kawan-kawan menerima hadiah atau janji dari Johanes Budisutrisno Kotjo," kata Wakil Ketua KPK Saut Situmorang di kantornya, Selasa (23/4/2019). (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com