Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 16 Jan 2020 17:00 WIB

Kenapa Harga Elpiji 3 Kg Harus Naik Jadi Rp 35.000?

Ardan Adhi Chandra - detikFinance
Foto: Rifkianto Nugroho/Kenapa Harga Elpiji 3 Kg Harus Naik? Foto: Rifkianto Nugroho/Kenapa Harga Elpiji 3 Kg Harus Naik?
Jakarta - Subsidi Elpiji 3 kilogram (kg) akan dicabut pada pertengahan tahun ini. Pemerintah tak lagi memberikan subsidi pada barang, melainkan langsung ke penerima manfaat atau masyarakat miskin.

Harga jual 'gas melon' ini akan disesuaikan dengan harga pasar. Jika mengikuti harga keekonomian, harganya sekitar Rp 35.000 per tabungnya.

Rencana penghapusan subsidi Elpiji 3 kg per tabung dilakukan agar lebih menyasar kepada masyarakat miskin. Pasalnya saat ini siapa saja bisa membeli tabung gas 3 kg tersebut.

Masyarakat miskin dipastikan masih akan mendapatkan subsidi Elpiji 3 kg ini saat pembelian dengan cara ditransfer. Jumlah pembeliannya per bulan juga akan dibatasi.

Berdasarkan survei Kementerian ESDM, rata-rata masyarakat miskin menggunakan 2-3 tabung gas Elpiji 3 kg per bulannya. Dengan begitu, nantinya pembelian tabung keempat dan seterusnya oleh masyarakat miskin tak lagi disubsidi.


"Misalnya dia beli 3 tabung subsidi Rp 100.000 dan bank transfer ke nomor ini (penerima). Nanti bisa dicek rata-rata kebutuhan orang miskin 3 tabung. Kalau beli lebih dari 3 tabung bisa kelihatan berhak atau nggak," ujar Plt Dirjen Migas Kementerian ESDM Djoko Siswanto di kantornya, Jakarta Selatan, seperti ditulis Kamis (16/1/2020).

Dengan demikian anggaran subsidi bisa dihemat hingga 15% jika direalisasikan pada pertengahan tahun ini. Subsidi Elpiji 3 kg tahun ini dialokasikan sebesar Rp 50,6 triliun.

"Kalau Januari katakan tahap awal sekitar 30%. Kalau pertengahan 10-15%" tambahnya.

Namun, rencana ini belum diputuskan karena Kementerian ESDM masih berkoordinasi dengan kementerian lainnya terkait jumlah penerima subsidi hingga skema penyalurannya secara resmi.



Kenapa Harga Elpiji 3 Kg Harus Naik Jadi Rp 35.000?


Simak Video "Harga Elpiji 3 Kg Bakal Naik Jadi Rp 35.000"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com