Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 11 Sep 2019 14:44 WIB

Rudiantara Sebut 100 Karyawan Kena PHK Bukalapak

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: Usman Hadi/detikcom Foto: Usman Hadi/detikcom
Jakarta - Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menilai jumlah pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan yang dilakukan Bukalapak yang juga salah satu Unicorn tanah air masih kecil.

Berdasarkan informasi yang didapatnya, Rudiantara bilang, Bukalapak akan melakukan PHK terhadap sekitar 100 orang dari jumlah pegawai sekitar 2.600 orang.

"Saya dikasih tahu ada 100 dari 2.600. Kecil itu dari dinamika bisnis start up yang perubahannya sangat cepat. Menurut saya ini hal yang wajar," kata Rudiantara di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (11/9/2019).

Rudiantara menjelaskan, bisnis Bukalapak selama beroperasi sudah mengalami pertumbuhan bisnis tiga kali lipat. Sehingga pada saat itu terjadi penambahan jumlah pegawai ysng cukup tinggi.

Akan tetapi, bisnis sektor digital memiliki dinamika yang berbeda sehingga rencana penambahan pegawai di masa pertumbuhan tidak sejalan dengan strategi perusahaan. Sehingga terjadi PHK.


"Itu yang sekarang keluar, pasti akan membutuhkan tambahan yang sesuai dengan strateginya. Ada yang keluar pasti ada yang masuk. Lain dengan perusahaan yang dikatakan mau tutup rugi, itu lay off. Kalau saya lihat itu tidak terjadi di Bukalapak," tegasnya.

Lebih lanjut Rudiantara mengungkapkan, bisnis e-commerce sangat dinamis. Berbeda dengan usaha pabrikan yang jauh lebih stabil. Sebab, para startup akan terus mencari sosok pekerja yang sesuai dengan strategi perusahaan.

"Kita lihatnya sebetulnya di sillicon valley, model bisnisnya adalah karyawan itu keluar dari perusahaan established seperti Google. Mereka bikin start up baru. Bikin start up baru bikin ekosistem nanti diakusisi oleh Google. Saya berharap di Indonesia juga gitu. Jadi karyawan di unicorn dan decacorn berpikir bagaimana dia suatu saat keluar jadi start up dan jadi bagian dari ekosistem induknya sehingga nanti diakusisi. Kalau jadi karyawan terus dapatnya berapa? Kalau jadi start up kan valuasinya tambah besar," jelasnya.

"Ini bukan karena Bukalapak mau tutup, bukan. Kalau di industri lain memang PHK biasanya dilakukan kalau perusahaannya sudah menurun kinerjanya. Ini naik tiga kali masa PHK kaya gitu," sambungnya.



Simak Video "PHK Massal Karyawan, Bukalapak Coba Kejar Profit"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com