Follow detikFinance
Sabtu, 17 Mar 2018 09:23 WIB

Dear Pak Jokowi, Jalan Trans Papua Rusak Nih

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Danang Sugianto Foto: Danang Sugianto
Jayapura - Perhatian Presiden Joko Widodo (Jokowi) kepada Papua terbilang besar. Segala aspek kebutuhan manusia tengah dibangun di Papua demi mengejar ketertinggalan.

Salah satu janji yang telah diwujudkan adalah membangun jalan Trans Papua. Ketersedian akses memang menjadi faktor lemahnya arus logistik di Papua yang menyebabkan harga barang-barang mahal.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono pun kembali diutus Jokowi ke Papua. Setelah hari pertama melakukan peninjauan ke Kabupaten Asmat, di hari kedua Basuki menjajal jalan Trans Papua sepanjang 431 km ruas Merauke-Boven Digoel.


Dalam perjalanannya, beberapa kali Basuki turun dari kendaraannya untuk melihat langsung kondisi jalanan. Memang beberapa titik dari ruas jalan tersebut kondisinya sangat tidak layak untuk dilalui.

Selama setengah perjalanan dari Merauke hingga Muting, kondisi jalan tanah rawa yang dilapisi semen dan aspal. Selain jalan, terlihat genangan air bekas pengerukan tanah untuk menimbun jalan.

Dalam perjalanan, rombongan disajikan pemandangan hutan rawa. Sesekali terlihat hamparan rawa yang luas. Ketika sampai di daerah Asike, pemandangan berubah menjadi kebun kelapa sawit.

Penampakan jalan Trans Papua yang rusak di ruas Merauke-Boven DigoelPenampakan jalan Trans Papua yang rusak di ruas Merauke-Boven Digoel Foto: Danang Sugianto

Namun dari 431 km total jalan tersebut masih ada sekitar 58 km yang secara terpisah kondisinya rusak parah. Jalanan hanya tersambung dengan tanah merah, sehingga tidak bisa dilewati semua jenis kendaraan.

Total perjalanan Basuki dan rombongan dari Merauke hingga Boven Digoel mencapai 8 jam. Menurut Basuki, jika tak ada jalan yang rusak, waktu tempuh yang dibutuhkan hanya 6 jam.

Basuki pun geram melihat kondisi tersebut. Dia meminta agar para kepala balai untuk memacu para kontraktor yang menangani proyek jalan tersebut agar bisa bekerja lebih cepat. Sebab dia melihat belum ada alat-alat berat untuk memperbaiki jalan tersebut, padahal kontrak sudah diteken.


Basuki bahkan mengancam akan memutus kontraktor yang bekerja jika pada akhir April belum ada juga alat berat yang bekerja

"Saya sampaikan ke Pak Kepala Balai. Saya mohon dengan sangat, pada akhir April nanti harus sudah full speed kalau tidak, akan saya putus. Ini kan kontraknya sudah dari 9 Februari saya lihat belum optimal alatnya masih sedikit ," tegas Basuki.

Penampakan jalan Trans Papua yang rusak di ruas Merauke-Boven DigoelPenampakan jalan Trans Papua yang rusak di ruas Merauke-Boven Digoel Foto: Danang Sugianto

Sementara Kepala Balai Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah Papua, Osman H. Marbun menjelaskan, jalan di ruas itu khususnya di wilayah Merauke menggunakan semen yang tebalnya hanya 2 cm. Di bawahnya juga hanya dilapisi pasir.

"Karena tujuannya dulu bagaimana sepanjang-panjangnya jalannya dibangun," terangnya.


Sementara tanah di wilayah tersebut kebanyakan adalah rawa. Sehingga ketika kadar air meningkat akan merusak aspal yang ada. Tipisnya aspal juga membuat air mudah terserap.

Akhirnya pemerintah memutuskan untuk melakukan perbaikan. 4 paket pengerjaan sudah dilakukan lelang dan ditentukan pemenangnya pada pertengahan Februari kemarin.

Namun hingga kini belum ada alat berat yang ada di lokasi. Hal itulah yang membuat Menteri Basuki geram lantaran lambatnya pengerjaan.

"Untuk ruas itu ada 4 kontraktor, tapi saya lupa namanya," tambah Osman.

Penampakan jalan Trans Papua yang rusak di ruas Merauke-Boven DigoelPenampakan jalan Trans Papua yang rusak di ruas Merauke-Boven Digoel Foto: Danang Sugianto

Selain itu, di beberapa titik juga tengah dilakukan pemasangan pipa gorong-gorong baja atau aramco. Pengerjaannya belum dituntaskan dan hanya ditutupi dengan tanah.

Demi menindaklanjuti arahan sang menteri, Osman akan mendorong para kontraktor agar secepatnya mengerjakan proyek tersebut. Dengan tenggat waktu akhir bulan ini atau awal April semua alat berat sudah didatangkan.

Tahun ini pihaknya menargetkan bisa memperbaiki 70 km ruas Merauke-Boven Digoel. Nantinya pengerjalan jalan itu akan dilapisi dengan aspal setebal 6 cm.

Selain itu materialnya akan menggunakan soil cement atau hasil pencampuran tanah, semen dan air. Di bawahnya juga akan dilapisi batu dan pasir.

Penampakan jalan Trans Papua yang rusak di ruas Merauke-Boven DigoelPenampakan jalan Trans Papua yang rusak di ruas Merauke-Boven Digoel Foto: Danang Sugianto
(hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed