Proyek Tol Trans Sumatera Terancam Molor 2 Tahun

Hendra Kusuma - detikFinance
Kamis, 17 Sep 2020 08:00 WIB
Foto udara pembangunan konstruksi ruas jalan tol  Padang-Sicincin di Jl Bypass KM 25, Kabupaten Padangpariaman, Sumatera Barat, Jumat (19/6/2020). PT Hutama Karya (Persero) terus mengebut pembangunan Jalan Tol Trans Sumatra (JTTS), salah satunya yakni Ruas Pekanbaru-Padang Seksi 1 (Padang-Sicincin/Pacin) sepanjang 36 kilometer, dengan lahan yang sudah dibebaskan dan dikerjakan sejauh 4,2 kilometer, sedangkan sisanya masih diproses di BPN. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/wsj.
Foto: ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra

Meski begitu, Mantan Direktur Utama Bank Mandiri ini mengatakan Kementerian BUMN tetap fokus menyelesaikan 11 ruas utama yang sudah menjadi komitmen. Menurut dia, pembangunan jalan tol Trans Sumatera sudah berdampak positif khususnya pada sektor logistik.

"Saat ini konektivitas antara Bakauheni sampai Palembang sudah terjadi. Kalau kita lihat traffic penyeberangan dari Jawa ke Sumatera dan kemudian menggunakan logistik darat sampai ke Palembang sudah meningkat signifikan sekali," katanya.

Sementara untuk jalan tol Trans Jawa, Tiko mengatakan sudah hampir terealisasi penuh. Pengerjaannya tinggal menyisakan di ujung Pulau Jawa bagian timur khususnya Probolinggo sampai Banyuwangi.

"Di berbagai program yang kita jalankan cukup luas dan mencakup berbagai aspek, saya rasa yang cukup signifikan adalah pembangunan 2 tol backbone, Trans Sumatera dan Trans Jawa," ungkapnya.

Halaman

(hek/fdl)