Follow detikFinance
Jumat 15 Sep 2017, 17:19 WIB

Isi Ulang e-Money Kena Biaya, Gubernur BI: Jumlahnya Tak Besar

Bahtiar Rifa'i - detikFinance
Isi Ulang e-Money Kena Biaya, Gubernur BI: Jumlahnya Tak Besar Foto: Ari Saputra
Banten - Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo memastikan pengenaan biaya untuk isi ulang kartu elektronik alias e-Money tidak besar. Sehingga masyarakat tidak perlu khawatir.

"Jumlahnya enggak besar," ungkap Agus di Kantor Bank Indonesia Perwakilan Banten, Serang, Jumat (15/9/2017).


Dalam rencana BI, biaya yang akan dikenakan setiap isi ulang adalah Rp 1.500-2.000. Agus menyatakan landasan kebijakan tersebut akan diumumkan dalam waktu dekat agar bisa diimplementasikan lembaga keuangan.

"Dalam waktu dekat ini. Sebelum akhir September sudah akan keluar. Karena itu dalam bentuk peraturan Anggota Dewan Gubernur. Dan nanti akan ditindaklanjuti oleh perbankan atau lembaga keuangan," paparnya.


Agus menjelaskan, kebijakan tersebut bertujuan untuk memberikan fasilitas yang lebih baik kepada nasabah. Apalagi banyak fasilitas yang sekarang diharuskan menggunakan kartu elektronik.

"Yang ingin saya jelaskan adalah untuk bisa menyediakan fasilitas penjualan kartu untuk pembayaran non tunai di jalan tol, akan tersedia penjualan kartu secara luas. Dan kalau ingin mengisi uang elektronik itu juga tersedia luas," terang Agus.

(mkj/dna)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed