Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 26 Jul 2017 10:47 WIB

BI Musnahkan 189.477 Lembar Rupiah Palsu

Ardan Adhi Chandra - detikFinance
Foto: Ardan Adhi Chandra Foto: Ardan Adhi Chandra
Jakarta - Bank Indonesia (BI) memusnahkan temuan 189.477 lembar rupiah palsu yang ditemukan dari setoran perbankan ke BI. Temuan rupiah palsu pada periode 2014-2016 sebelumnya diserahkan kepada Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri.

Direktur Eksekutif Departemen Pengelolaan Uang BI, Suhaedi, mengungkapkan sebelum dilakukan pemusnahan, BI melakukan penelitian keaslian atas uang rupiah di laboratorium Bank Indonesia Counterfeit Analysis Center (BI-CAC).

"Dilakukan pemusnahan uang palsu 189.477 lembar yang ditemukan di Bank Indonesia dari setoran bank. Kemudian setelah kita lakukan verifikasi dan analisis di laboratorium kami dan kita yakini itu palsu kemudian kita serahkan ke Bareskrim Polri," ujar Suhaedi, dalam Konferensi Pers Pemusnahan uang Rupiah di Gedung C BI, Jakarta Pusat, Rabu (26/7/2017).

Pemusnahan rupiah palsu sebanyak 189.477 lembar dilakukan pada Rabu 26 Juli 2017 berdasarkan penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan No. 02/Pe.Mus.Pid/2017/PNPn.Jkt.Sel tanggal 17 Mei 2017.

[Gambas:Video 20detik]

Dari temuan 189.477 lembar rupiah palsu, Suhaedi merinci, pecahan menyerupai Rp 100.000 sebanyak 90.180 lembar, menyerupai pecahan Rp 50.000 sebanyak 82.8222. Sedangkan pecahan menyerupai Rp 20.000 10.919 lembar, menyerupai Rp 10.000 sebanyak 3.590 lembar, menyerupai Rp 5.000 sebanyak 1.961 lembar, menyerupai Rp 2.000 5 lembar, dengan total 189.477 lembar.

"Semakin menunjukan hasil yang baik dari waktu ke waktu. Temuan uang palsu yang ditemukan ke detoran bank maupun kasus-kasus penyelildikan Mabes Polri jumlahnya terus menurun," ujar Suhaedi.

Berdasarkan catatan BI, temuan uang palsu pada tahun 2017 sebanyak 63.499 lembar atau dengan rasio 4 lembar dalam setiap 1 juta lembar rupiah. Angka tersebut lebih rendah dari kasus tahun 2016 dan 2015.

Pada 2016, temuan uang palsu dengan rasio 13 lembar dalam setiap 1 juta lembar rupiah, dan di 2015 ada 21 lembar pada setiap 1 juta lembar rupiah. Sedangkan di 2017 mencapai 4 lembar dalam 1 juta lembar pecahan rupiah.

Suhaedi menambahkan, lolosnya rupiah palsu dari alat pendeteksi bank disebabkan banyaknya volume transaksi, sehingga kedapatan ada beberapa pecahan rupiah palsu lolos ke bank. Namun, pihaknya menegaskan bahwa kasus uang palsu setoran perbankan mengalami penurunan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

"Bank punya mekanisme dan alat-alat mencegah uang palsu masuk, di teller dan mesin ATM sudah dilengkapi alat untuk mendeteksi. Namun, dengan volume ditangani perbankan masih ada yang lolos," tutur Suhaedi. (wdl/wdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed