Follow detikFinance
Jumat, 09 Nov 2018 15:07 WIB

The Fed Tahan Bunga Acuan, BI: Kami Sudah Antisipasi

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Sylke Febrina Laucereno Foto: Sylke Febrina Laucereno
Jakarta - Bank Sentral Amerika Serikat The Federal Reserve memutuskan untuk menahan suku bunga acuan atau Fed Fund Rate. Ini dilakukan karena ekonomi AS disebut mulai membaik yang terlihat dari menurunnya angka pengangguran.

Menanggapi hal tersebut Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menjelaskan saat ini bank sentral sudah melakukan antisipasi terhadap kebijakan yang diambil oleh The Fed.

"Satu hal saya sampaikan, dengan naiknya bunga acuan BI 150 bps itu sudah mengantisipasi kenaikan Fed Fund Rate, bahkan sudah mengantisipasi rencana kenaikan akhir tahun ini," kata Perry di Gedung BI, Jakarta, Jumat (9/11/2018).


Dia menjelaskan, BI juga sudah memperhitungkan dampak kebijakan bunga acuan AS dengan inflasi di dalam negeri. Menurut Perry peningkatan bunga yang dilakukan oleh BI agar daya tarik keuangan domestik menjadi lebih menarik.

"Kebijakan bunga ini alhamdulillah bahwa kebijakan itu menjadi faktor positif kenapa aliran modal asing masuk ke surat berharga negara (SBN) Rp 14,5 triliun secara year to date," jelas dia.

Mengutip CNBC pelaku pasar memang telah berekspektasi The Fed menaikkan bunga acuan pada Desember tahun ini.

Langkah The Fed menahan bunga acuan dilakukan karena para pembuat kebijakan memastikan jika kondisi ekonomi AS cukup baik. Ini terlihat dari angka pengangguran yang mencatatkan penurunan. Kementerian Tenaga Kerja AS mencatat pengangguran utama sebesar 3,7% angka ini merupakan yang terendah sejak Desember 1969.

(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed