Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 11 Jan 2019 21:13 WIB

Faktor Global Masih Jadi Tantangan Industri Jasa Keuangan

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Hendra Kusuma Foto: Hendra Kusuma
Jakarta - Industri jasa keuangan nasional tahun ini diprediksi tumbuh positif. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebut hal ini karena sejumlah indikator seperti pertumbuhan ekonomi dan inflasi yang terus membaik.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso menjelaskan masih ada sejumlah tantangan untuk industri jasa keuangan.

"Ke depan ada yang harus diperhatikan, seperti keuangan global yang volatilitasnya belum normal dan ada beberapa bagian yang harus diwaspadai. Namun tekanannya tidak seperti 2018," kata Wimboh dalam Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan (PTIJK), di Hotel Ritz Carlton, Jakarta, Jumat (11/1/2019).

Selain itu perkiraan ekonomi Amerika Serikat (AS) yang tidak seperti sebelumnya akan sedikit mempengaruhi perekonomian di negara berkembang.

"Pertumbuhan ekonomi AS yang tidak seperti sebelumnya ini akan pengaruh ke negara berkembang akan berlanjut pada 2019," imbuh dia.



Dia menyebutkan tahun ini pertumbuhan ekonomi yang diprediksi tumbuh 5,3% akan ditopang dengan berbagai kebijakan agar mencapai target. Selain itu proyeksi angka inflasi yang rendah terjadi seiring dengan perbaikan infrastruktur dan logistik yang ada.

Dengan tantangan tersebut kinerja industri keuangan diprediksi akan terus membaik. Misalnya pertumbuhan kredit diproyeksi bisa di atas 13% dengan rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) bisa lebih rendah bahkan bisa di bawah 2%.

"NPL diharapkan bisa lebih rendah di bawah 2% kalau perekonomiannya baik. Dana pihak ketiga (DPK) ini akan kembali normal, karena 2019 ini inflow kan sudah terjadi, indeks bagus dan nilai tukar juga membaik ini menunjukan confidence terhadap Indonesia," jelas dia.

(kil/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed