Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 13 Mei 2019 17:02 WIB

BNI Sebar Dividen Rp 3,75 Triliun

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: dok. BNI Foto: dok. BNI
Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI membagikan dividen sebesar Rp 3,75 triliun. Besaran dividen tersebut 25% dari laba bersih perseroan tahun buku 2018 sebesar Rp 15,02 triliun sedangkan 75% laba bersih atau Rp 11,26 triliun digunakan sebagai saldo laba ditahan.

Dividen untuk pemerintah atas kepemilikan 60% saham BNI disetorkan ke rekening kas negara. Direksi perseroan, dengan hak substitusi akan menetapkan jadwal dan tata cara pembagian dividen tahun buku 2018 sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Direktur Utama BNI Achmad Baiquni menjelaskan dividen payout ratio yang diserahkan kepada pemegang saham mengalami penurunan menjadi 25% dari sebelumnya 35%.

"Hal ini karena kalau dilihat rata-rata modal daripada industri seluruh perbankan di kisaran 23% sementara BNI 18,5%. Sementara dari beberapa tahun terakhir, pertumbuhan bisnis kredit selalu di atas industri karena itu kita minta ke pemegang saham untuk menurunkan dividen payout ratio," ujar Baiquni dalam konferensi pers di gedung BNI, Jakarta Pusat, Senin (13/5/2019).


Menurut Baiquni pengurangan dividen ini diharapkan bisa mendorong ekspansi bank untuk menumbuhkan bisnis. Dia menjelaskan laba per lembar saham sebesar Rp 805 atau naik 10,3% dibandingkan tahun yang sama.

Sebelumnya, di kuartal I-2019 BNI juga mencatatkan laba bersih Rp 4,08 triliun. Laba bersih itu naik 11,5% yoy dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 3,66 triliun.

Sementara itu untuk kredit BNI tumbuh 18,6% yoy dari Rp 439,46 triliun pada Maret 2018 menjadi Rp 521,35 triliun pada Maret 2019. Sementara, Dana Pihak Ketiga (DPK) tumbuh 16,8% yoy dari Rp 492,90 triliun pada akhir Maret 2018 menjadi Rp 575,75 triliun pada akhir Maret 2019.

(kil/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com