Bisnis BNI KCLN Singapura, Optimal dengan Full Bank License

Abu Ubaidillah - detikFinance
Rabu, 29 Jul 2020 12:02 WIB
BNI
Foto: BNI
Jakarta -

Posisi Singapura sebagai financial hubekonomi dunia punya arti penting bagi ekonomi semua negara terutama negara di kawasan Asia Tenggara. Tidak heran banyak bank asing memiliki cabang di Negeri Singa itu. Indonesia patut berbangga karena BNI Kantor Cabang Luar Negeri (KCLN) Singapura menjadi salah satu dari 20 bank internasional yang berstatus full bank license.

Pgs Pemimpin Cabang BNI Singapura Irwan Febryansyah mengungkapkan terdapat lebih dari 100 bank di Singapura saat ini. Sebagai bank berstatus full bank license, BNI KCLN Cabang Singapura boleh melakukan hampir semua transaksi perbankan, sama dengan bank-bank besar internasional lainnya, seperti bisa membuka tabungan lokal (baik rekening individual maupun korporat), bisa menerima transaksi cek, clearing, pengiriman uang, jasa kustodian, dan pemberian pembiayaan atau kredit.

"Lisensi full bank itu hanya satu level di bawah local bank yang merupakan lisensi tertinggi yang diberikan Monetary Authority of Singapore (MAS). BNI menjadi satu-satunya bank dari Indonesia yang memiliki lisensi tersebut di Singapura," ujar Irwan dalam sesi interview online, pertengahan pekan ini.

Selain kantor cabang utama yang berlokasi di Kawasan Central Business District (CBD) tepatnya di Cecil Street, BNI KCLN Singapura membuka dua cabang lainnya yang berstatus lisensi Limited Purpose Branch (LPB). Keduanya berlokasi di tempat yang strategis yakni di Lucky Plaza (Orchard Road) dan City Plaza.

"Bisnis kami makin berkembang, terutama pada pembiayaan (kredit) dan pengiriman uang," paparnya.

Pembiayaan kepada Trading Company

Bicara aset, saat ini lebih dari 60% dari total aset BNI KCLN Singapura adalah pembiayaan. "Pertumbuhan loan yang prudent itu yang kami coba pertahankan, terutama di masa pandemik ini," imbuhnya.

BNI KCLN Singapura, lanjutnya, fokus pada bidang ekspor impor dengan menjembatani bisnis Indonesia dan internasional, misinya adalah membawa Indonesia ke pasar internasional. Salah satu target pembiayaan di Singapura adalah trading company terutama yang melakukan transaksi ekspor impor dengan Indonesia. Skema pembiayaan yang menjadi andalan BNI KCLN Singapura adalah skema pembiayaan trade (trade facility) dan Supply Chain Financing (SCF).

Di antara trading company di Singapura yang memanfaatkan skema SCF ini adalah Golden Profit Trading, Pte, Ltd. Melalui skema SCF, trading company dipertemukan dengan jaringan nasabah BNI didalam negeri yang sangat luas. Melalui skema ini trading companies mendapatkan kepastian pembayaran yang lebih sehingga diharapkan dapat meningkatkan volume transaksi ekspor-impor dengan perusahaan Indonesia.

Selain itu, skema pembiayaan trade (trade facility) juga merupakan skema pembiayaan yang banyak diminati oleh perusahaan-perusahaan di Singapura dalam melakukan transaksi impor barang dari Indonesia. Pine Energy Pte Ltd merupakan salah satu contoh trading companies di Singapura yang telah memanfaatkan fasilitas Letter of Credit (L/C) Import oleh BNI KCLN Singapura.

Tulang punggung PMI

Besarnya transaksi remitansi di BNI KCLN Singapura, menurut Irwan, didominasi oleh Pekerja migran Indonesia (PMI) di Singapura yang saat ini jumlahnya lebih dari 200 ribu orang. Ditambah lagi dengan pekerja non-PMI seperti pelaut yang bekerja untuk perusahaan perdagangan atau kapal pesiar, pelajar, dan pekerja sektor formal.

Kontribusi transaksi remitansi lainnya adalah dari turis Indonesia, baik yang berwisata maupun berobat. "Nilai transaksi harian pada ketiga cabang per hari bisa mencapai lebih dari 1.000 transaksi, dengan transaksi terbanyak di Lucky Plaza dan City Plaza," jelasnya.

BNI KCLN Singapura merupakan kantor cabang pertama dan tertua. BNI KCLN Singapura merupakan kantor cabang luar negeri pertama BNI yang berdiri di tahun 1955 saat Singapura masih belum merdeka.

"BNI KCLN Singapura memang unik ya, selain paling dekat, kita di sini berdiri sejak tahun 1955, sementara Singapura merdeka tahun 1965, Singapura masih merupakan bagian dari Malaysia," jelasnya.



Simak Video "Pegawai Suspek Corona, 7 Kantor Bank BUMN di Yogyakarta Ditutup"
[Gambas:Video 20detik]
(mul/ega)