Follow detikFinance
Kamis 23 Feb 2017, 17:47 WIB

Sedihnya Sri Mulyani Menatap Hasil APBN Ribuan Triliun

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Sedihnya Sri Mulyani Menatap Hasil APBN Ribuan Triliun Foto: Maikel Jefriando
Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati membeberkan kesedihannya tentang pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Bukan soal penerimaan, melainkan realisasi belanja yang masih jauh dari yang diharapkan.

Anggaran belanja memang berhasil dihabiskan oleh masing-masing Kementerian Lembaga (KL) namun tingkat efektivitasnya masih rendah.

"Saya sangat sedih kalau setiap saya alokasikan APBN, this much, tapi tidak menghasilkan sesuatu yang ditargetkan," ungkapnya dalam peluncuran laporan ketimpangan oleh Oxfam di Indonesia (Oxfam) dan International NGO Forum on Indonesia Development (lNFlD) di Hotel Aryaduta, Jakarta, Kamis (23/2/2017).

Salah satunya pada porsi anggaran pendidikan. Pada 2006, anggarannya hanya sebesar Rp 175 triliun dan sekarang mencapai Rp 400 triliun. Sayangnya masih saja ditemukan sekolah yang tidak memiliki atap.

"Sekarang sudah lebih dari Rp 400 triliun. Are you enjoying the same quality? Kita tetap melihat bangunan sekolah yang tidak ada atapnya atau anak-anak sekolah yang belum layak," ujarnya.

Begitu juga dengan tunjangan guru yang nilainya mencapai kisaran Rp 25 triliun setiap tahunnya. Akan tetapi, kualitas guru masih dipertanyakan. "Kenaikan tunjangan guru, are these really improving the quality of teaching?," imbuhnya.

Pengelolaan APBN, kata Sri Mulyani tidak hanya tentang bagaimana uang bisa masuk, namun juga keluar dengan tepat. APBN menjadi instrumen penting untuk menyelesaikan kemiskinan yang mengakar di Indonesia.

"Kalau kita bicara tentang setara dan memotong garis kemiskinan. Maka salah satu instrumen penting lainnya adalah belanja negara," tegasnya. (mkj/mkj)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed