Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 21 Okt 2019 13:59 WIB

Driver Ojol Tolak Nadiem Jadi Menteri

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: ANTARA FOTO/Wahyu Putro A Foto: ANTARA FOTO/Wahyu Putro A
Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memanggil pendiri Gojek Nadiem Makarim hari ini. Jokowi bakal menjadikan bos ojek online (ojol) ini sebagai menteri di kabinet yang baru.

Namun, rencana Jokowi menjadikan Nadiem sebagai menteri ditolak oleh para driver ojol tergabung dalam Gabungan Aksi Roda Dua (Garda).

"Ojol tidak setuju apabila Nadiem jadi salah satu menterinya Jokowi, akan ada pergerakan seluruh Indonesia, sebagai penolakan," kata Ketua Presidium Nasional Garda Igun Wicaksono kepada detikcom, Senin (21/10/2019).


Igun mengatakan, ada dua alasan para driver menolak Nadiem sebagai menteri. Pertama, kendati Nadiem sudah melepas jabatan di Gojek, ia masih tercatat sebagai pemilik bisnis. Artinya, Nadiem menikmati hasil dari Gojek.

"Karena Nadiem sebagai pendiri Gojek pemiliki bisnis Gojek walaupun secara struktural melepas jabatan-jabatannya di struktur manajemen Gojek, namun dia pemilik bisnis," ujarnya.

Alasan kedua, dia menjelaskan, Nadiem sendiri besar karena mitra-mitranya. Padahal, mitra ini belum sejahtera karena pendapatan seperti bonus ini terpotong.


Dia mengatakan, selama ini Gojek terus berkembang dan hasilnya dinikmati oleh korporasi. Di sisi lain, para driver merasa sulit karena pendapatannya tergerus.

"Jangan dilihat startup decacorn si Nadim namun harus mengkaji, di belakang ada mitra ojol yang belum sejahtera. Bagaimana mencoba dengan kompetensinya mensejahterakan rakyat Indonesia, apabila korporasi sendiri belum bisa mensejahterakan mitranya," ungkapnya.

"Untung besar korporasinya namun bagi kami tidak sejahtera. Kami tidak harapkan untung besar namun pendapatan harusnya sesuai kerja kami di lapangan, itu dasar kami menolak," tutupnya.

Sebelumnya, Pendiri Gojek Nadiem Makarim hari ini dipanggil Presiden Joko Widodo (Jokwo) ke Istana Kepresidenan. Nadiem masuk dalam radar kabinet Kerja Jilid II.

Nadiem masuk ke dalam Istana Kepresidenan dan bertemu langsung dengan Jokowi. Mereka bertemu sambil melakukan diskusi singkat.

"Kita diskusikan mengenai butir-butir visi ke depannya. Hal-hal lebih mendetail mengenai visinya presiden seperti pengembangan SDM, reformasi birokrasi, peningkatan investasi dan lainnya," ujarnya di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (21/10/2019).

Simak Video "Dear Pengguna Ojol, Ini Tarif Baru yang Berlaku Mulai September"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com