Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 22 Sep 2015 15:42 WIB

6 Stasiun MRT di Bawah Sudirman-Thamrin, Kedalaman Hingga 25 Meter

Feby Dwi Sutianto - detikFinance
ilustrasi suasana stasiun bawah tanah MRT (dok: MRT Jakarta) ilustrasi suasana stasiun bawah tanah MRT (dok: MRT Jakarta)
Jakarta - Angkutan massal berbasis kereta (Mass Rapid Transit/MRT) Jakarta fase I dibangun dari Lebak Bulus-Bundaran Hotel Indonesia, sepanjang 15,7 kilometer (km). Dari 13 stasiun yang ada, sebanyak 6 stasiun berada di bawah tanah (underground).

Kedalaman stasiun bawah yang membentang di bawah Jalan Jenderal Sudirman-Jalan MH Thamrin bervariasi. Rata-rata stasiun berada pada kedalaman 22 meter sampai 25 meter di bawah permukaan jalan. Posisi terdalam berada di Stasiun Dukuh Atas karena terowongan kereta dibangun di bawah Banjir Kanal Barat.

"Di Dukuh Atas yang paling dalam. Yang lain bervariasi," kata Sekretaris Perusahaan, PT MRT Jakarta, Hikmat kepada detikFinance, Selasa (22/9/2015).

Rata-rata stasiun bawah MRT memiliki 2 tingkat atau level bangun yang dibangun di bawah tanah. Level itu yaitu lantai untuk concourse (area publik/komersial) dan lantai untuk platforom (peron kereta).

Area publik berada pada lantai setelah calon penumpang memasuki area stasiun bawah tanah, sedangkan area plaform merupakan lokasi kedatangan dan keberangkatan kereta. Lokasinya berada 1 lantai di bawah lantai area publik.

"Khusus Stasiun Dukuh Atas, area publik ada 3 lantai. 2 lantai area publik dan 1 lantai area platform," jelasnya.

Untuk jalur layang (elevated), posisi stasiun dibangun di atas pondasi yang menjulang belasan meter di atas tanah. Rata-rata, ketinggian stasiun berada pada posisi 12 sampai 15 meter di atas tanah.

Jalur tertinggi berada di Stasiun Fatmawati karena jalur kereta harus dibangun di atas Tol JORR I yang juga dibangun melayang. Posisi Stasiun Fatmawati berada pada ketinggian 22 meter.

"Ketinggiannya dihitung dari tanah sampai area platform (peron kereta)," jelasnya.

Area komersial atau area publik pada jalur stasiun layang berada pada lantai dasar sedangkan area kedatangan dan keberangkatan berada pada lantai 2 atau di atas area komersial.

"Berbeda dengan jalur bawah tanah. Area platform berada di bawah area publik," jelasnya.

Berikut ini nama-nama stasiun MRT Jakarta fase I, antara lain Stasiun Lebak Bulus-Stasiun Fatmawati-Stasiun Cipete Raya-Stasiun Haji Nawi-Stasiun Pasar Blok A-Stasiun Blok M-Stasiun Sisingamangaraja-Stasiun Bundaran Senayan-Stasiun Gelora Bung Karno-Stasiun Benhil-Stasiun Setiabudi-Stasiun Dukuh Atas-Stasiun Bundaran HI.

(feb/dnl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed