Follow detikFinance
Selasa 21 Feb 2017, 15:15 WIB

46 Perusahaan Dapat Jalur Khusus dari Bea Cukai

Eduardo Simorangkir - detikFinance
46 Perusahaan Dapat Jalur Khusus dari Bea Cukai Foto: Eduardo Simorangkir
Jakarta - Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan hari ini memberikan sertifikasi kepada 23 perusahaan operator ekonomi yang beroperasi di Indonesia sebagai Authorized Economic Operator (AEO). Dengan masuknya 23 perusahaan lagi yang telah disertifikasi AEO oleh DJBC, maka total perusahaan penerima sertifikat AEO hingga Februari 2017 ini mencapai 46 perusahaan.

Dengan tersertifikasinya perusahaan-perusahaan tersebut sebagai operator ekonomi bersertifikat AEO, maka perusahaan tersebut mendapatkan fasilitas dan perlakuan khusus dalam proses kepabeanan, seperti percepatan proses ekspor dengan kemudahan penelitian dokumen dan pemeriksaan fisik. Kemudahan ini dapat mempersingkat waktu transit sehingga mengurangi biaya logistik, serta memberikan kemudahan tata cara pembayaran dan kemudahan kepabeanan lainya.

"Terkait proses sertifikasi AEO, telah dilakukan coaching AEO sebanyak 54 kali dan total sertifikasi yang telah dikeluarkan bea cukai sampai saat ini adalah 46 sertifikasi AEO," ujar Direktur Teknis Kepabeanan Oza Olavia dalam laporannya pada acara Simposium AEO dan Mitra Utama Kepabeanan di Kantor Pusat Bea Cukai, Jakarta, Selasa (21/2/2017).

Bea Cukai juga telah menetapkan 264 perusahaan MITA Kepabeanan hingga awal tahun 2017. MITA Kepabeanan adalah sertifikasi di bawah AEO yang juga mendapatkan fasilitas kemudahan berupa simplikasi prosedur kepabeanan.

Wakil Menteri Keuangan Republik Indonesia, Mardiasmo mengungkapkan, adanya sertifikasi AEO dan MITA kepabeanan yang diberikan kepada perusahaan-perusahaan ini memberikan kontribusi signifikan di bidang kepabeanan dan penerimaan negara berupa bea masuk dan pajak dalam rangka impor pada tahun 2016 yang masuk melalui Pelabuhan Tanjung Priok.

"Kalau kita lihat peran AEO secara nasional, bahwa total kontribusinya terhadap penerimaan negara yang diberikan sebesar 29,3% dari total penerimaan negara di 2016. Jadi sepertiga penerimaam negara tergantung dari yang ada di sini," ucapnya pada kesempatan yang sama.

Dari segi upaya percepatan dwelling time, perusahaan AEO dan MITA Kepabeanan juga berkontribusi terhadap penurunan 30% dari waktu rata-rata dwelling time normal yaitu dari 3,4 hari menjadi 2,38 hari.

Sedangkan dari segi jumlah importasi, perusahaan AEO dan MITA berkontribusi sekitar 26,84% atau sekitar 265 ribu kontainer sepanjang tahun 2016. Perusahaan AEO dan MITA Kepabeanan juga berkontribusi dalam efisiensi biaya penimbunan hingga mencapai 34% jika dibandingkan perusahaan Jalur Hijau. Hal ini dimungkinkan karena waktu penumpukan yang Iebih rendah dan proses pengeluaran barang perusahaan AEO dan MITA Kepabeanan Iebih cepat.

Berikut daftar 46 perusahaan:
  • PT LG ELECTRONICS INDONESIA
  • PT TOYOTA MOTOR MANUFACTURING INDONESIA
  • PT UNILEVER INDONESIA
  • PT NESTLE INDONESIA
  • PT INDAH KIAT PULP & PAPER
  • PT MEGASETIA AGUNG KIMIA
  • PT SAMSUNG ELECTRONICS INDONESIA
  • PT AGILITY
  • PT AGILITY INTERNASIONAL
  • PT ASTRA DAIHATSU MOTOR
  • PT PINDO DELI PULP & PAPER
  • PT LONTAR PAPYRUS PULP & PAPER INDUSTRY
  • PT JASA ANGKASA SEMESTA
  • PT KINTETSU WORLD EXPRESS INDONESIA
  • PT LAUTAN LUAS TBK
  • PT TOA GALVA INDONESIA
  • PT SANSAN SAUDARATEX JAYA
  • PT BENTOEL INTERNASIONAL INVESTAMA
  • PT SRIBOGA FLOUR MILL
  • PT ERATEX DJAJA TBK
  • PT HONDA PROSPECT MOTOR
  • PT CIPTA KRIDA BAHARI
  • PT PUSAKA LINTAS SAMUDRA
  • PT SCANDINAVIAN TOBACCO GROUP
  • PT FAJAR SURYA WISESA
  • PT MAKMUR META GRAHA DINAMIKA
  • PT FRISIAN FLAG INDONESIA
  • PT TIGAKA DISTRINDO PERKASA
  • PT PANGGUNG ELECTRIC CITRABUANA
  • PT INDRA JAYA SWASTIKA
  • PT INDONESIA WACOAL
  • PT SUMISHO GLOBAL LOGISTIC
  • PT RIAU ANDALAN PULP & PAPER
  • PT RIAU ANDALAN KERTAS
  • PT INTIGUNA PRIMATAMA
  • PT ANUGRAH KERTAS UTAMA
  • PT INKOTE INDONESIA
  • PT KATOLEC INDONESIA
  • PT KAO INDONESIA CHEMICALS
  • PT BIROTIKA SEMESTA
  • PT TOYOTA TSUSHO METALS INDONESIA
  • PT OTSUKA INDONESIA
  • PT UNILEVER OLEOCHEMICAL INDONESIA
  • PT KEIHIN INDONESIA
  • PT TOYOTA MOTOR MANUFACTURING INDONESIA
  • PT BENTOEL INTERNASIONAL INVESTAMATBK
(mkj/mkj)


Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed