Follow detikFinance
Minggu 19 Mar 2017, 15:25 WIB

Laporan dari Filipina

Tol Layang di Manila Ini Dibangun Pakai Teknologi RI

Dana Aditiasari - detikFinance
Tol Layang di Manila Ini Dibangun Pakai Teknologi RI Foto: Dana Aditiasari-detikFinance
Manila - Keterbatasan lahan di perkotaan yang padat dengan pemukiman menuntut pembangunan jalan baru harus dilakukan dengan inofasi baru, bisa melayang atau pun di bawah tanah. Tak lagi menapak di atas tanah.

Hal tersebut seperti dijumpai detikFinance di proyek pembangunan jalan tol di kota Manila Filipina yakni proyek jalan tol melayang Metro Manila Skyway Stage 3, Seksi 3 yang berlokasi di Araneta Avenue, Quezon City, Manila, Filipina.
Posisi pier hed sebelum diputarSisi kiri: pier head yang sudah diputar, sisi kanan: posisi pier hed sebelum diputar Foto: Dana Aditiasari-detikFinance

Yang menarik, jalan tol ini dibangun itu, memanfaatkan teknolog dari Indonesia.

"Kita pakai teknologi Sosro Bahu," kata CTO Citra Metro Manila Tollways Corporation, Dodik Marseno ditemui detikFinance di lokasi proyek belum lama ini.

Teknologi sosro bahu yang dimaksud adalah engsel putar yang dipasang antara ujung tiang pancang dengan kepala tiang atau biasa disebut pier head.
Pier head sebelum diputarPier head sebelum diputar Foto: Dana Aditiasari-detikFinance

Dengan teknologi ini, proses pengecoran kepala tiang penyangga jalan tol bisa dilakukan sejajar dengan arah jalan sehingga bisa mengurangi penggunaan ruang jalan saat pengecoran.

Setelah proses pengecoran kepala tiang selesai dan struktur pier head yang dicor sudah mengering dan dinilai sudah kuat, maka pier head yang semula sejajar arah jalan kemudian diputar ke posisi yang diperlukan, dengan mamanfaatkan teknologi sosro bahu ini.

Pantauan detikFinance, proses pemutaran pier head tak sampai 3 menit.

Alhasil, kemacetan efek dari proses pembangunan bisa dikurangi. Kendaraan tetap bisa melintas di bawah pekerjaan konstruksi yang tengah berlangsung.

Dodik menyebut, teknologi ini pertama kali diciptakan oleh orang Indonesia.

"Penciptanya adalah Insinyur Tjokorda Raka Sukawati," sebut dia.
Lalulintas tetap berjalan meski ada pekerjaan konstruksiLalulintas tetap berjalan meski ada pekerjaan konstruksi Foto: Dana Aditiasari-detikFinance

Teknologi milik Indonesia ini bukan pertama kalinya di pakai di Filipina. Dodik menceritakan, sejak pertama kali Filipina membangun jalan tol layang, teknologi sosro bahu ini sudah digunakan.

Sebut saja, Metro Manila Skyway Stage 1 yang dibangun tahun 1999, Metro Manila Skyway Stage 2 yang dibangun tahun 2011. Ada juga proyek Ninoy Aquino International Airport Express Way di Filipina tahun 2014.

"Sejak pertama kali mereka (Pemerintah Filipina) bangun jalan tol melayang. Mereka sudah pakai teknologi ini. Teknologi ini juga diproduksinya di Indonesia," tandas dia.
Posisi pier head setelah diputarPosisi pier head setelah diputar Foto: Dana Aditiasari-detikFinance
(dna/dna)


Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed