Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 21 Mar 2017 13:19 WIB

Usai Dipercantik, Pembangunan Pos Perbatasan Lanjut ke Tahap II

Eduardo Simorangkir - detikFinance
Foto: Eduardo Simorangkir Foto: Eduardo Simorangkir
Jakarta - Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) di 7 lokasi telah rampung dan diresmikan langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). PLBN yang dirombak ulang ini merupakan wujud dari janji Jokowi membangun Indonesia dari pinggiran, dengan mengubah wajah perbatasan menjadi beranda tanah air.

PLBN yang telah rampung dan diresmikan merupakan realisasi dari pembangunan tahap I, di mana bangunan utama dirombak menjadi lebih megah, dilengkapi dengan pelayanan imigrasi terpadu dan alat yang lebih baru serta pasokan listrik yang memadai.

Tak berhenti sampai di situ, usai dipercantik, pemerintah kembali melanjutkan pembangunan ke tahap II, di mana kawasan PLBN yang telah dibangun akan menjadi suatu kawasan terpadu yang terintegrasi dengan berbagai fasilitas seperti mess pegawai, wisma Indonesia, gedung serba guna, bangunan pos polisi, restoran, ATM, hingga tempat ibadah seperti Masjid dan Gereja.

"Untuk bangunan utama dan pendukung dari tujuh PLBN yang dipercantik itu semuanya sudah selesai, empat diantaranya sudah diresmikan dan tiga lagi tinggal menunggu jadwal peresmian dari Presiden. Namun, walaupun itu sudah selesai, kita tetap akan melakukan penataan kembali pada lingkungan sekitar PLBN dan menambah beberapa sarana pendukung lainnya," ujar Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono beberapa waktu lalu seperti dikutip detikFinance dari keterangan resminya, Selasa (21/3/2017)

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR yang diterima detikFinance, ketujuh PLBN yang telah rampung ini masing-masing akan dilengkap dengan zona sub inti dan zona pendukung.

Di PLBN Aruk yang berlokasi di Kabupaten Sambas, Provinsi Kalimantan Barat misalnya, pembangunan tahap I yang telah rampung terdiri dari bangunan utama, bangunan pemeriksaan terpadu, rumah pompa dan genset, bangunan gudang sita, car wash, dan check point pada layanan imigrasi.

Pembangunan tahap II akan dilanjutkan dengan mess pegawai, gedung serba guna, pasar, restoran, ATM, Masjid dan Gereja.

Adapula pengembangan infrastruktur pemukiman seperti penyediaan air minum, pengelolaan air limbah, pengelolaan sampah, peningkatan jalan lingkungan dan drainase. Seluruhnya ditargetkan bisa rampung pada 2018 mendatang.

"Untuk itu, kita akan memaksimalkan penataannya, dan semua ini akan rampung pada akhir 2018 mendatang," tandas Basuki.

Sebagai informasi, Kementerian PUPR diberi tugas oleh Jokowi untuk merombak ketujuh PLBN yang dimiliki selama ini menjadi lebih megah dan dilengkapi dengan berbagai fasilitas yang mendukung pelayanan yang optimal. Ketujuh PLBN ini berada di 3 Pulau, yakni PLBN Aruk, Badau, dan Entikong di Kalimantan Barat, PLBN Wini, Motamasin dan Motaain di NTT, serta PLBN Skouw di Provinsi Papua. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com