Progres Kereta Bandara Minangkabau Capai 90%

Hendra Kusuma - detikFinance
Jumat, 14 Apr 2017 12:23 WIB
Ilustrasi Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memastikan progres pengerjaan proyek kereta Bandara Internasional Minangkabau (BIM) telah mencapai 90%.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian Perhubungan JA Barata kepada detikFinance, Jakarta, Jumat (14/4/2017).

"Progres fisik sebesar 90 % dan untuk tahun 2017 akan dilaksanakan pekerjaan peron dan fasilitas pendukung lainnya (sedang proses lelang)," kata dia.

Barata menjelaskan, pembangunan kereta Bandara Minangkabau ini merupakan pekerjaan yang dilakukan oleh Ditjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan.

Kereta Bandara Minangkabau memiliki panjang 23 kilometer dengan rute Stasiun Padang-Stasiun BIM.

"Pembangunan stasiun BIM merupakan bagian dari kegiatan pembangunan Jalur Kereta Api menuju Bandara Internasional Minangkabau yang telah dimulai pada tahun sebelumnya," jelasnya.

Barata melanjutkan, pengerjaan dimulai sejak 2012 sampai dengan 2015 yang mengerjakan badan jalan kereta api, pemasangan track, pembangunan jembatan, persinyalan, dan pembuatan drainase, serta pembangunan Stasiun Duku.

Untuk 2016, pengerjaannya merupakan penyelesaian pembangunan Stasiun Bandara Internasional Minangkabau. Sedangkan 2017, pembangunan peron dan fasilitas pendukung di Stasiun BIM dan Stasiun Duku, serta peningkatan dan penyempurnaan pembangunan track.

"Jadi pembangunan jalur kereta api baru dari Stasiun Duku ke Stasiun BIM sepanjang kurang lebih 4 km," tandasnya.

Kereta Bandara Internasional Minangkabau nantinya akan memiliki panjang 23 kilometer (km). Total panjang tersebut merupakan pemanfaatan jalur eksisting dan juga pembangunan rel baru.

Nantinya akan ada 4 stasiun pada rute yang dimulai dari Stasiun Padang-Stasiun Bandara Internasional Minangkabau.

Jika dirinci, Stasiun Padang-Stasiun Tabing panjangnya sekitar 9 km, Stasiun Tabing-Stasiun Dukuh panjangnya 10 km. Sedangkan sekitar 4,2 km dari Stasiun Dukuh-Stasiun BIM dan juga merupakan rel baru. (ang/ang)