Follow detikFinance
Senin 29 May 2017, 09:48 WIB

Warga Minta Pembangunan Jalur Puncak II Kembali Dilanjutkan

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Warga Minta Pembangunan Jalur Puncak II Kembali Dilanjutkan Foto: Fadhly Fauzi Rachman
Bogor - Proyek Jalur Puncak II masih belum selesai. Pembangunan ruas jalan poros timur itu berhenti sejak akhir tahun 2015 lalu karena tak mendapat alokasi dari Anggaran Penerimaan dan Belanja Negara (APBN).

Kepala Desa Hambalang, Kabupaten Bogor, Encep Dhany, mengaku menyayangkan proyek itu berhenti di tengah jalan. Padahal, proyek yang sebelumnya ditargetkan rampung pada tahun 2017 ini bisa memberikan berbagai manfaat bagi warga yang tinggal di sekitar jalur.

[Gambas:Video 20detik]

"Seharusnya kalau sudah jadi bisa mengangkat perekonomian sini. Tapi mau bagaimana, ini kan ternyata berhenti di tengah jalan," kata Encep kepada detikFinance, Jumat (26/5/2016).

Encep mengatakan, saat pertama kali ada wacana pembangunan Jalur Puncak II, warga sekitar sangat antusias. Sebab, dengan hadirnya akses jalan di wilayah tersebut, diharapkan dapat membuat pemukiman warga sekitar jadi pusat aktivitas ekonomi strategis.

Selain itu, dengan adanya Jalur Puncak II juga dapat menjadi jalur alternatif dan mengurai kemacetan lalu-lintas yang biasa terjadi menuju kawasan puncak.

Walau tak tahu secara pasti, Encep mengatakan, kalau pembangunan Jalur Puncak II itu rencananya akan kembali dilanjutkan. Dirinya hanya bisa berharap supaya proyek jalan itu benar-benar dilanjutkan.

"Tahun ini katanya ada APBN turun. Informasinya mau dilanjutkan proyeknya. Kita siap bantu kalau begitu, karena memang jalan ini ditunggu-tunggu," ungkapnya.

Warga Minta Jalur Puncak II Pembangunan Kembali DilanjutkanFoto: Fadhly Fauzi Rachman

Diketahui, Jalur Puncak II membentang kurang lebih 48 km mulai dari Sirkuit Sentul (Bogor)-Babakan Madang-Hambalang- Sukamakmur hingga Pacet Istana Cipanas (Cianjur). Pada akhir 2015, proyek terhenti setelah tidak mendapat alokasi pembiayaan dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Sebelumnya, pada 2012 ada alokasi dari dana APBN sebesar Rp 40 miliar, kemudian pada 2013 sebesar Rp 30 miliar, dan 2014 menurun menjadi Rp 5 miliar. Sayang, kucuran dana APBN berhenti di 2015 dan untuk tahun depan pun tidak ada alokasi untuk Jalur Puncak II. (ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed