Follow detikFinance
Rabu 31 May 2017, 12:20 WIB

THR dan Gaji ke-13 PNS Diproyeksi Hanya Mampir di Kantong PNS

Hendra Kusuma - detikFinance
THR dan Gaji ke-13 PNS Diproyeksi Hanya Mampir di Kantong PNS Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Dalam waktu dekat pemerintah akan kembali merealisasikan Tunjangan Hari Raya (THR) dan gaji ke-13 bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS) di seluruh Indonesia. Pencairan gaji tersebut dipastikan akan memberikan pengaruh cukup signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi pada kuartal II-2017.

Hal ini juga berkaca pada individu di Indonesia yang minatnya masih rendah untuk menabung atau berinvestasi. Apalagi ketika momen lebaran yang kecenderungan dilalui dengan aktivitas yang menghabiskan banyak uang. Sehingga gaji hanya mampir sebentar.

Bahkan Ekonom dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Tony Prasetiantono menilai sebagian individu akan ada yang merasa belum cukup setelah mendapatkan THR dan gaji ke-13.

"Kalau diturutin maunya orang, selalu tidak akan cukup, biar setiap orang menyesuaikan diri masing-masing, harus cukup," kata Tony saat dihubungi detikFinance, Jakarta, Rabu (31/5/2017).

Kepala Ekonom PT Bank Permata Tbk, Josua Pardede cukup optimis uang yang beredar pasca pencairan THR dan gaji ke-13 cukup besar. Anggaran yang disiapkan pemerintah adalah Rp 17 triliun sampai Rp 18 triliun atau tidak berbeda dengan anggaran tahun 2016.

"Gaji ke-13 dan THR PNS tahun 2017 apabila dibayarkan bersamaan berpotensi untuk menjaga daya beli masyarakat pada kuartal II tahun ini," ungkap Josua kepada detikFinance.

Selain konsumsi rumah tangga yang cukup solid, perekonomian juga masih ditopang oleh investasi seiring dengan ekspektasi investasi sektor swasta di sektor riil, terlebih lagi adanya peningkatan rating Indonesia dari lembaga pemeringkat S&P.

Lalu, kata Josua, perbaikan ekonomi di kuartal II-2017 juga didukung oleh kinerja ekspor yang diperkirakan masih tumbuh positif seiring dengan stabilnya harga komoditas global.

"Dengan demikian, pertumbuhan kuartal II tahun ini diperkirakan sekitar 5,05%-5,15%," jelasnya. (mkj/mkj)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed