Follow detikFinance
Senin 17 Jul 2017, 16:00 WIB

Glodok Ditinggal Konsumen, Pengusaha Mal: dari Dulu Tak Berubah

Muhammad Idris - detikFinance
Glodok Ditinggal Konsumen, Pengusaha Mal: dari Dulu Tak Berubah Foto: Muhammad Idris
Jakarta - Pusat perbelanjaan di Jakarta mulai meredup dan ditinggal konsumen. Bukan cuma itu, para tenant alias penyewa toko juga ikut hengkang, contohnya di Glodok dan WTC Mangga Dua.

Menurut Ketua Umum DPP Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI), Stefanus Ridwan, mpusat belanja seperti Glodok ditinggalkan karena pengelola maupun pedagang tidak bisa merespons perubahan.

"Dia (Glodok) berubah apa enggak? Dari dulu sama. Kalau memang enggak berubah ya pasti sepi. Enggak usah ngomong mal atau pusat belanja, semua yang tidak berubah pasti sepi," kata Stefanus ditemui di Kementerian Perdagangan, Senin (17/7/2017).


"Anda kalau mau dapat pacar ya jangan biasa-biasa saja. Anda harus tampil beda, kasih perhatian lebih, ketemu gombalin. Kalau berbeda dengan yang lain, pasti Anda banyak yang suka," canda Stefanus memberi perbandingan.

Semakin tergerusnya omzet pedagang di Glodok, kata dia, lumrah terjadi pada pasar manapun yang tak bisa mengikuti perubahan zaman maupun tak memiliki pembeda yang bisa menarik pengunjung.


"Pasar tradsional pun begitu kan? Kalau tidak berubah lama-lama pasti ditinggalkan. Tapi pasar-pasar tradisional setelah diubah sedikit jadi ramai," ujar Stefanus. (idr/hns)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed