Follow detikFinance
Senin 14 Aug 2017, 20:12 WIB

Orang Pilih Menabung Daripada Belanja, Pengusaha: Perlu Insentif Pajak

Eduardo Simorangkir - detikFinance
Orang Pilih Menabung Daripada Belanja, Pengusaha: Perlu Insentif Pajak Foto: Muhammad Idris
Jakarta - Perekonomian nasional dianggap stagnan lantaran hanya mampu tumbuh sebesar 5,01% di kuartal II-2017, atau sama dengan realisasi di kuartal sebelumnya. Daya beli juga ditenggarai lesu menyusul angka konsumsi rumah tangga di kuartal II-2017 yang hanya tumbuh tipis sebesar 4,95%, berbanding 4,94% di kuartal I-2017.

Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Rosan P Roesalni, mengatakan pemerintah perlu ada relaksasi perpajakan diberikan kepada masyarakat. Tak butuh waktu lama menurutnya, barangkali sekitar dua minggu sekedar menjadi efek kejut masyarakat agar konsumsi kembali bergairah.

"Kalau dari kami masukannya justru dengan memberikan stimulus pajak, penerima pajak jadi lebih tinggi. Contohnya pajak PPh korporat sekarang 25%. Rencana kalau itu diturunkan menjadi 17% belum tentu PPh korporat akan turun, mungkin bisa naik," kata Rosan, saat ditemui di Balai Kartini, Jakarta, Senin (14/8/2017).

Hal tersebut menurutnya bisa dilakukan mengingat tak adanya masalah dalam ekonomi Indonesia secara makro. Negara-negara lain, kata Rosan, juga melakukan hal yang sama menyikapi persoalan sejenis.

"Kan sekarang dibilang daya beli lagi turun ceritanya. Contohnya, kenapa pemerintah enggak bikin kebijakan (ini hanya masukan dari kami), misalnya dalam dua minggu, diberikan insentif bagi yang belanja tidak dikenakan PPN. Itu untuk mendorong orang mulai belanja lagi. jadi hal-hal seperti itu bisa dilakukan," ungkapnya.

Lanjut dia, relaksasi perpajakan tersebut tak perlu dilakukan dalam waktu yang lama sehingga tak bakal berpengaruh besar ke penerimaan negara. Relaksasi perpajakan tersebut contohnya mulai dari pembayaran pajak ke restoran, dan pembelian barang mewah.

"Dikurangi saja selama dua minggu sampai orang-orang yakin, orang pasti belanja lagi. Tapi itu bukan dilihat jangka pendek, tapi mengembalikan gairah lagi," tutur dia.

"Karena kalau dilihat, sekarang orang kan bukan enggak ada duit, tapi enggak spending saja. Dari data-data, orang taruh deposito naik signifikan di bank-bank. Dan kenaikan deposito bukan yang satu bulanan justru 3-6 bulan. Artinya makin panjang letak uang di bank saja," pungkasnya. (eds/wdl)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed