Follow detikFinance
Selasa 29 Aug 2017, 06:59 WIB

Kisah Sukses Walt Disney yang Sangat Inspiratif

Tung Desem Waringin - detikFinance
Kisah Sukses Walt Disney yang Sangat Inspiratif Foto: Gustavo Caballero/Getty Images
Jakarta - Walt Disney Company adalah salah satu media kerja sama terbesar di dunia dalam hal pendapatan. Perusahaan yang terdiri dari berbagai bidang yaitu jaringan televisi, saluran kabel, perusahaan produksi dan distribusi terkait dan stasiun televisi. Beberapa di antaranya yang termasuk Jaringan Televisi yaitu ABC, Disney Channel, ESPN Inc. dan Televisi Khusus CTV. Film dan kartunnya dikenal dan dicintai di seluruh dunia, mempunyai wahana permainan, permainan, pakaian, CD dan barang dagangan lainnya.

Jadi apa yang membuat Mr Disney dan perusahaannya begitu terkenal? Siapa sebenarnya orang di balik salah satu bisnis paling sukses di dunia?

Walt Disney lahir di Chicago pada tahun 1901. Keluarganya pindah dari Chicago ke Missouri dan kemudian akhirnya menetap di Kansas City saat Walt berusia sembilan tahun. Karena keluarga tersebut tidak kaya, Walt dan saudara laki-lakinya bekerja sebagai paperboys dan tidak mempunyai banyak waktu untuk sekolah. Ketika Walt memiliki waktu luang, dia bisa ditemukan di teater tempat dia mempelajari vaudeville dan menghafal lelucon mereka. Dia sangat menikmati menggambar kartun.

Ketika Walt berusia 16 tahun, hidupnya tiba-tiba berubah saat Amerika memasuki Perang Besar. Seorang pemuda patriotik, Walt mencoba mendaftarkan diri ke tentara namun ditolak karena usianya. Dia berhasil menempa tanggal lahirnya, namun, ia ditempatkan di unit Palang Merah. Dia menghabiskan sisa perang di Prancis, di mana dia mengemudikan mobil ambulans dan kemudian membantu operasi pasca perang.

Ketika Walt kembali ke keluarganya di Kansas, Roy yang membantunya mendapatkan pekerjaan di Studio Seni Pesmen-Rubin. Di sini, dia membuat iklan untuk surat kabar dan majalah. Dia bertemu dengan sesama kartunis dan teman seumurannya bernam Ubbe Iwerks, dan keduanya memutuskan untuk memulai perusahaan mereka sendiri. Mereka menyebutnya Iwerks-Disney Commercial Artists tapi mengalami kegagalan. Jadi, Disney mencari pekerjaan lain di Kansas City Film Ad Company. Perusahaan ini membuat iklan kartun berdasarkan potongan kertas, dan pertama kali memperkenalkan Walt ke dunia animasi film dan kartun.

Walt terpesona oleh dunia ini dan membenamkan dirinya di dalamnya. Dia membaca Kartun Animasi Edwin G. Lutz: Bagaimana Mereka Dibuat, Asal dan Perkembangannya serta buku abad ke-19 lainnya oleh seniman Inggris tentang pergerakan hewan dan manusia. Meminjam kamera dari perusahaan, dan dia memulai membuat kartunnya sendiri di gudang halaman belakang rumahnya. Walt's Laugh-O-Grams populer di wilayah Kansas City dan melalui kesuksesan mereka, Walt memperoleh sebuah studio dan merekrut animatornya sendiri. Pada usia 20 tahun, Walt dan teman-temannya adalah sekelompok anak-anak yang membuat film pendek yang menyenangkan berdasarkan dongeng melalui proses trial and error. Walt tidak berhenti bereksperimen.

Sebuah perusahaan bernama Pictorial Clubs menandatangani kontrak dengan Laugh-O-Gram Company yang menetapkan Disney dan rekan kerjanya akan mendapatkan US$ 11.100. Meski Walt menggugat dan memenangkan kasus ini, dia menerima sedikit kompensasi. Walt mulai mengerjakan sebuah produksi bernama Alice's Wonderland. Proyek ini berisiko karena Walt telah memasukkan karakter live-action ke dalam dunia animasi. Namun, saat dipertengahan jalan proyek Walt telah bangkrut dan Laugh-O-Grams gulung tikar.

Pada Juli 1923, Walt menjual kameranya. Dengan sedikit uang yang dimilikinya, ia pindah ke Hollywood. Dia telah memutuskan ingin tampil di bisnis film dan membayangkan dirinya sebagai sutradara. Dia pindah dengan pamannya Robert Disney dan berangkat untuk mencari pekerjaan. Setiap studio di kota menolaknya. Sebagai upaya terakhir Walt kembali pada bidang animasi. Dia telah mengirim proyeknya yang belum selesai Alice's Wonderland.

Ketika sang distributer menawarinya sebuah kesepakatan, Walt meminta saudaranya Roy dan teman baiknya Iwerks untuk bergabung dengannya, dan bersama-sama mereka memulai Studio Disney Brothers. Di studio inilah seorang wanita muda bernama Lillian Bounds dipekerjakan dan bertemu dengan Walt. Setelah setahun berkencan, keduanya menikah.

Serial berganti nama menjadi Alice Comedies, dan mencapai keberhasilan. Margaret Winkler telah menikahi Charles Mintz yang mengambil alih perusahaan tersebut dan menginginkan serial animasi baru. Ini didistribusikan oleh Universal - perusahaan besar pertama yang mendistribusikan salah satu kartun Disney. Begitu sukses sehingga film tersebut diputar di bioskop utama di seluruh negeri. Mintz punya rencana lain untuk Oswald (Karakter kartun yang dibuat Disney). Dia memutuskan tidak lagi membutuhkan Walt, dan ia membajak karyawan Walt dan menghasilkan kartun itu sendiri. Sebagai distributer, Mintz memiliki hak untuk melakukan apa yang disukainya dengan kartun tersebut.

Setelah ditinggalkan oleh karyawannya, Disney sekali lagi bekerja sendiri. Dia memutuskan saat itu juga, hanya akan mengerjakan karakter yang dia miliki haknya. Di perjalanan pulang kereta dari New York, Walt tahu dia sangat membutuhkan ide baru. Dia tidak mau mengakui telah kehilangan Oswald tanpa rencana lain. Di belakang pikirannya ia memiliki gagasan tentang seekor tikus - karakter simpatik yang memiliki banyak potensi. Dia menamai kartunnya dengan nama mouse Mortimer, namun akhirnya berubah menjadi Mickey Mouse berkat desakan istrinya.

Meski Mickey Mouse tidak sukses dalam semalam. Mickey pertama kali muncul pada bulan Mei 1928 di Plane Crazy yang belum selesai. Enam bulan kemudian ia membintangi Steamboat Willie bersama pasangan Minnie. Walt telah membuat kesepakatan dengan pengusaha Amerika Pat Powers yang akan menyediakan semua peralatan suara yang diperlukan ke bioskop dan mendistribusikan kartun tersebut. Kartun itu memiliki suara pendengar yang bagus, dan sebuah orkestra. Walt memiliki gagasan yang sangat unik dan spesifik untuk suara Mickey tapi tidak dapat menemukan orang yang bisa meniru cara dia membayangkannya. Jadi Walt lah yang menyuarakan Mickey. Walt dan tikusnya membuat berita di halaman depan, dan Mickey akhirnya berhasil mengalahkan pesaing karakter kartun lainnya, Felix the Cat.

Penasaran dengan animasi dan musik, Walt menghasilkan seri yang disebut Silly Symphony. The Skeleton Dance, dan menjadi sangat populer. Pada tahun 1932, Walt menemukan fenomena baru dari teknicolour. Dia telah mengerjakan sebuah proyek bernama Flowers and Trees, yang merupakan bagian dari seri Symphony Silly.

Di tahun-tahun berikutnya, Walt mengambil peran baru di dalam perusahaannya. Dia ingin fokus pada pengembangan cerita untuk proyek baru, dan sambil memberikan bimbingan kepada animatornya, ia akan membiarkan animasi itu dikerjakan mereka. Sebuah sekolah seni didirikan di dalam perusahaan, dan setiap animator diharuskan menjalani pelatihan khusus dalam gaya animasi Disney. Kemudian suatu hari di tahun 1930-an Walt mengadakan sebuah pertemuan. Tidak seperti pertemuan lainnya, dia memulai dengan menceritakan ulang dongeng masa kecil favoritnya, Putri Salju dan Tujuh Kurcaci, secara spontan memerankan semua bagian. Cerita inilah yang para animator dengan pelatihan baru mereka bawa ke layar perak.

Meskipun Walt adalah orang yang sangat sibuk, pada hari Sabtu dia selalu mengajak kedua anak gadisnya keluar untuk berlibur. Dia duduk dan makan kacang, saat melihat anak-anak nya di atas kemudi putar. Ia berpikir seharusnya ada taman hiburan yang dibangun untuk dinikmati bersama keluarga. Namun, ia tidak bisa mendanai taman itu sendiri, jadi dia mengarahkan pandangannya ke televisi. ABC menyelesaikan kesepakatan dengan Disney di mana ia memiliki 35% saham di Disneyland dengan imbalan investasi setengah juta. Sebuah pertunjukan mingguan yang disebut Disneyland diproduksi. Selama 3 tahun berturut-turut, ini adalah satu-satunya pertunjukan di 15 program teratas. Sekali lagi, faktor besar keberhasilannya adalah inovasinya dalam warna - sesuatu yang Walt katakan adalah investasi yang bagus. Walt juga menciptakan The Mickey Mouse Club - sebuah acara untuk anak-anak yang dipandu oleh anak-anak.

Tahun 50-an adalah periode ekspansi finansial yang besar untuk Disney. Ini berasal dari pendapatan sebesar US$ 6 juta pada awal dekade ini menjadi US$ 70 juta. Pada saat itu Cinderella dirilis dan menjadi film Disney paling sukses sejak Putri Salju, Peter Pan dan Lady dan the Tramp menerima resepsi yang bagus.

Pada Juli 1955, Walt menjadi tuan rumah pemutaran perdana dunia dari taman hiburan barunya, Disneyland. Dia berbicara pada sekelompok besar orang, termasuk teman-teman terkenal seperti Ronald Regan dan Bob Cummings, dengan kata-kata berikut:

Kepada semua orang yang datang ke tempat yang membahagiakan ini: Selamat datang. Disneyland adalah tanahmu. Di sini usia menghidupkan kembali kenangan indah masa lalu, dan di sini kaum muda dapat menikmati tantangan dan janji masa depan. Disneyland didedikasikan untuk cita-cita, impian, dan fakta sulit yang telah menciptakan Amerika, dengan harapan kita akan menjadi sumber kegembiraan dan inspirasi bagi seluruh dunia.

Di New York World Fair, Walt menghasilkan pameran di mana hewan dan manusia dapat bergerak melalui teknologi sebagai tokoh animatronik. Dia menggabungkan gagasan ini dengan keinginannya untuk membuat perahu anak-anak dan menghasilkan pameran. Ini adalah Dunia Kecil. Saat pameran ditutup, pameran ini dipindahkan ke Disneyland.

Pada saat Oscar berusia 62 tahun, Walt telah memenangkan 31 Academy Awards. Dia berada di puncak karirnya. Salah satu tokoh paling terkenal di dunia. Tapi kesehatannya memburuk, ia terkena kanker. Walt segera menjalani operasi dan hanya diberi waktu 6 bulan sampai 2 tahun untuk hidup.

Kunjungan terakhir Roy, dia mengatakan Walt telah mulai berbicara dengan sangat bersemangat tentang proyek Florida mereka yang baru dan dapat melihat peta lengkap tentang apa yang pada akhirnya akan diberi nama Walt Disney World. Untuk menghormatinya, di langit-langit di atas tempat tidur rumah sakitnya. Walt meninggal pada pukul 9.30 pagi pada tanggal 15 Desember 1966, 10 hari setelah ulang tahunnya yang ke-65. Roy, yang ingin pensiun, maju terus dengan perusahaan. Walt Disney World dibuka pada Oktober 1971.

Perusahaan yang ditinggalkan Walt telah mencapai kesuksesan fenomenal, terutama di era Disney Renaissance pada tahun 90an. Seseorang yang sangat inovatif dan penuh gairah yang menuntut kualitas tertinggi dan tidak takut bereksperimen dengan setiap usaha.

Seperti yang pernah dikatakan Walt, "Saya hanya berharap kita tidak pernah melupakan satu hal, bahwa semuanya dimulai oleh seekor tikus."

Bagaimana Kaya Secara Aman di Tahun 2017 ke 2018 ini? Ada 5 Jurus Kecerdasan Keuangan yg Selalu Saya Share Diseminar. Saya Rangkuman Kepada Anda Dalam eBook. Seperti Anda Tahu Seminar Financial Revolution dari Saya, Tiketnya Seharga Rp 5.800.000,- s/d Rp 1.500.000,-. Sekarang rangkumannya bisa Anda Baca untuk pembaca setia detikFinance akan GRATIS. Silahkan Download Rangkumannya Sekarang, Klik di Sini. (wdl/wdl)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed