Follow detikFinance
Selasa 28 Nov 2017, 15:29 WIB

Pengacara Hingga Artis yang Pamer Kemewahan Siap-siap Dikejar Pajak

Hendra Kusuma - detikFinance
Pengacara Hingga Artis yang Pamer Kemewahan Siap-siap Dikejar Pajak Foto: Tim Infografis: Andhika Akbarayansyah
Jakarta - Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak) Kementerian Keuangan akan mengejar Pengacara Setya Novanto (Setnov), Fredrich Yunadi yang pamer suka kemewahan.

Hal tersebut menjadi peringatan bagi rekan seprofesinya ?

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Humas Ditjen Pajak, Hestu Yoga Saksama mengatakan, otoritas pajak tidak melarang tindakan pamer suka kemewahan yang dilakukan oleh masyarakat.

"Kami tidak ada masalah dengan pengacara, artis atau siapapun yang pamer suka kemewahan atau suka pamer kemewahan atau pamer kekayaan," kata Hestu saat dihubungi detikFinance, Jakarta, Selasa (28/11/2017).


Suka pamer kemewahan seperti Fredrich Yunadi merupakan hal yang tidak bisa dilarang. "Itu hak warga negara yang tidak bisa kami (DJP) melarangnya," ungkap dia.

Meski demikian, kata Hestu, pamer suka kemewahan harus diiringi dengan tingkat kepatuhan dalam hal pelaporan pajaknya.

"Yang penting mereka melaporkan penghasilan dan asetnya dalam SPT Tahunan, serta membayar pajak dengan benar. Kami hanya akan tindaklanjuti apabila setelah cek pelaporan pajak mereka ternyata tidak sesuai dengan data/fakta-fakta yang ada," tutup Hestu.


Diketahui, penelusuran tingkat kepatuhan Fredrich Yunadi bermula pada dalam sebuah sesi wawancara menyebutkan terbiasa menghabiskan uang miliaran saat melancong ke luar negeri.

"Insha Allah, amin. Saya suka mewah. Saya kalau ke luar negeri, sekali pergi itu minimum saya spend Rp 3 M, Rp 5 M. Yang sekarang tas Hermes yang harganya Rp 1 M juga saya beli. Saya suka kemewahan," kata Fredrich dalam wawancara dengan Najwa Shihab yang bekerja sama dengan detikcom.

Potongan video Fredrich Yunadi itupun sempat viral di media sosial dan menuai banyak respons dari netizen. Bahkan ada yang sengaja menyampaikan potongan video rekaman wawancara tersebut kepada Ditjen Pajak lewat akun twitter @DitjenPajakRI.

Tujuannya, para netizen ingin otoritas pajak nasional memeriksa lebih lanjut tentang kepatuhan pajaknya pengacara Setya Novanto itu. Gayung bersambut, akun twitter @DitjenPajakRI juga meresponnya dengan mencuit untuk menindaklanjuti informasi tersebut. (mkj/mkj)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed